Ripple Coin : Sejarah dan Cara Kerjanya

Semua yang perlu Anda ketahui Tentang Ripple XRP
Semua yang perlu Anda ketahui Kripto Ripple XRP (Image source: cryptopolitan.com)

Ripple coin mata uang cryptocurrency yang menggunakan kode XRP. Namun, bisnis, teknologi, dan ekosistem Ripple tidak sepenuhnya identik dengan XRP. Meskipun Ripple memanfaatkan koin XRP untuk penggunaan tertentu dalam ekosistemnya.

Cryptocurrency telah memberikan peningkatan yang signifikan di bidang transfer nilai. Tetapi crypto, dalam arti umum dan luas, tidak memiliki tingkat kompatibilitas dengan sistem uang tradisional.

Dengan memanfaatkan teknologi blockchain, Ripple bertujuan untuk membantu mempercepat dan memperlancar arena transfer uang.

Meskipun perusahaan Ripple memanfaatkan Buku Besar XRP dan koin XRP dalam berbagai kapasitas. Buku Besar XRP dan koin XRP tidak bergantung pada perusahaan Ripple. Menurut banyak pernyataan dan materi yang dikeluarkan oleh perusahaan itu sendiri selama bertahun-tahun beroperasi.

A. Sejarah Ripple Coin

Awalnya merupakan platform transfer uang yang dikenal sebagai RipplePay, diprakarsai oleh pengembang perangkat lunak Ryan Fugger pada tahun 2004. Ripple sebagaimana fungsinya saat ini adalah hasil dari perjalanan transisi dan perkembangan selama bertahun-tahun.

Sejumlah orang telah memainkan peran berpengaruh dalam perjalanan itu, termasuk Jed McCaleb, Arthur Britto, dan David Schwartz.

Tiga serangkai insinyur terebut memilih untuk melihat di luar Bitcoin (BTC) untuk membangun solusi mereka sendiri setelah peluncuran Bitcoin pada tahun 2009. Hasilnya — Buku Besar XRP, yang diluncurkan pada tahun 2012.

McCaleb, pendiri Mt. Gox Exchange, meninggalkan Ripple pada tahun 2014, melanjutkan untuk mendirikan Stellar (XML). Sebelumnya CEO Ripple, Chris Larsen sekarang memegang posisi ketua eksekutif untuk dewan direktur Ripple.

Brad Garlinghouse mengambil alih sebagai CEO Ripple pada tahun 2017, setelah Larsen mengumumkan keputusannya untuk meninggalkan posisi tersebut pada tahun 2016.

Pada tahun 2019, pendanaan Seri C menambahkan $200 juta ke perusahaan Ripple untuk usahanya.

Pada bulan Desember 2020, ketidakpastian peraturan muncul terkait Ripple. Menurut keluhan yang dibuat oleh Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat (SEC). Ripple menjual XRP kepada investor di AS dan publik global sebagai bagian dari penjualan sekuritas tidak terdaftar yang mengumpulkan lebih dari $1,3 miliar.

Baca juga  CMC CoinMarketCap Mata Uang Digital

Karena industri cryptocurrency masih baru dibandingkan dengan keuangan tradisional, status regulasi aset crypto telah muncul sebagai topik diskusi selama bertahun-tahun.

Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) telah menyatakan pandangan tentang Bitcoin dan Ethereum (ETH) sebagai komoditas, meskipun klasifikasinya lebih kabur untuk aset digital lainnya.

B. Ripple Coin — area inti bisnisnya

Pada dasarnya Ripple bertujuan untuk menyediakan sistem yang efisien untuk transfer uang langsung yang diselesaikan secara real-time, sekaligus lebih murah, lebih aman, dan lebih transparan daripada sistem transfer lain yang digunakan oleh lembaga keuangan tradisional.

Ripple mendorong narasi yang disebutnya Internet of Value, atau IoV. Menurut narasi ini, Ripple percaya bahwa orang harus dapat mentransfer uang dan informasi dengan kecepatan yang sama. Pikirkan untuk dapat mengirim uang dengan kecepatan yang mirip dengan mengirim teks, misalnya.

Ripple adalah perusahaan yang berfokus untuk memajukan dunia pembayaran, yang secara historis terbukti kikuk dan terfragmentasi. Beberapa cabang dan solusi ada di bawah payung merek Ripple — RippleNet, XRP Ledger, koin XRP, dan RippleX.

1. RippleNet

Adalah jaringan global yang dapat digunakan lembaga keuangan untuk mentransfer uang lebih cepat, dengan transparansi yang lebih besar dan dengan biaya yang lebih rendah melalui sistem terpadu. Berbeda dengan ekosistem tradisional yang pernah digunakan oleh bank-bank tradisional yang terfragmentasi.

RippleNet memerlukan penggunaan hanya satu antarmuka pemrograman aplikasi (API). Ripple sebelumnya juga memiliki produk yang disebut xRapid, xCurrent dan xVia, meskipun perusahaan menggabungkan solusi tersebut untuk membentuk RippleNet pada tahun 2019.

2. XRP Ledger

Adalah blockchain open-source tempat koin XRP berjalan. XRP adalah aset asli dari Buku Besar XRP. Buku Besar XRP dan koin XRP berjalan secara independen dari perusahaan Ripple, meskipun Ripple menggunakan keduanya untuk berbagai solusi.

Juga disingkat XRPL, XRP Ledger berfungsi sebagai blockchain di mana pihak dapat membangun solusi, mirip dengan blockchain Ethereum.

Baca juga  Manfaat Membuat Bisnis Plan untuk Kemajuan Usaha Rintisan

Berfluktuasi dalam nilai dolar Amerika Serikat, koin XRP juga merupakan aset yang diperdagangkan di bursa kripto. XRP digunakan dalam berbagai kapasitas dalam ekosistem solusi Ripple.

3. RippleX

RippleX berfungsi sebagai platform yang menggembar-gemborkan solusi berbasis blockchain yang dapat digunakan oleh pihak yang berkepentingan untuk berbagai kasus penggunaan berbasis transfer nilai.

Platform terlihat berfungsi sebagai metode yang lebih mudah untuk memanfaatkan solusi berbasis blockchain, dibandingkan dengan pihak yang berkepentingan membangun solusi mereka sendiri dari awal.

RippleX menggunakan XRP Ledger dan bertujuan untuk kesederhanaan dalam hal kompatibilitas mainstream. Dua protokol lain ada di bawah RippleX.

Interledger membantu dengan kompatibilitas pembayaran ketika beberapa sistem yang berbeda terlibat. PayString berfungsi untuk menyederhanakan alamat pembayaran.

C. Bagaimana cara kerja RippleNet

Dengan RippleNet, Ripple pada dasarnya menciptakan jaringan global yang secara luas mematuhi kerangka kerja dan kelompok parameter tertentu, membuat interaksi di antara peserta menjadi lebih sederhana, lebih lancar, dan lebih transparan, sekaligus mengurangi biaya dan waktu transaksi.

Lembaga keuangan tradisional yang terpusat dapat memakan waktu berhari-hari untuk menyelesaikan transaksi, karena sistem yang berbeda yang terlibat dalam prosesnya.

Hal ini dapat membuat lanskap saat ini menjadi lambat, rawan kesalahan, mahal, dan dapat berdampak negatif pada efisiensi transaksi bisnis.

D. On-Demand Liquidity (ODL)

RippleNet juga menawarkan fitur yang dikenal sebagai On-Demand Liquidity (ODL), yang menghilangkan kebutuhan untuk pra-pendanaan ketika datang ke transaksi lintas batas.

Jadi, bagaimana cara kerja ODL? Ketika satu entitas ingin mengirim uang ke entitas lain lintas negara, mereka mungkin memiliki mata uang yang berbeda.

Satu pihak mungkin tidak ingin menerima dolar Kanada jika mereka tinggal di Swedia, misalnya. Menggunakan XRP sebagai penghubung antara dua jenis fiat yang berbeda, ODL RippleNet dapat memfasilitasi transaksi dengan masing-masing pihak mengirim dan menerima mata uang asli mereka.

Dunia transfer uang tradisional sudah ketinggalan zaman dalam hal kecepatan, efisiensi, dan biaya komunikasi dan pergerakan data — hasil dari kemajuan teknologi. Solusi Ripple pada akhirnya bertujuan untuk mempercepat dunia transfer uang global.

Baca juga  Mengenal Contentos Coinmarketcap dan Cara Membeli dengan Mudah

Di dunia tradisional, sejauh menyangkut lembaga keuangan terpusat, pengiriman uang secara internasional dapat memerlukan banyak prosedur.

Waktu dan biaya transaksi dapat bervariasi, tetapi umumnya tetap relatif mahal dan membutuhkan waktu satu atau dua hari untuk diselesaikan, dengan pengirim menanggung biaya transaksi. RippleNet, di sisi lain, mengurangi waktu dan biaya transaksi.

E. Keuntungan dari Ripple Coin XRP

Ripple bertujuan untuk memecahkan masalah dan menciptakan peluang. Biasanya, orang harus menunggu berhari-hari untuk pembayaran lintas batas, tergantung pada jenis pembayaran dan wilayah yang terlibat.

Solusi Ripple terlihat membantu mengurangi biaya, serta meningkatkan kecepatan dan efisiensi. RippleNet juga menawarkan banyak pemain yang terlibat, jadi solusinya tidak jarang.

Menurut fenomena jaringan yang berkembang, semakin banyak perusahaan dari sektor tradisional yang bergabung dengan solusi Ripple, semakin besar dampak yang akan dihasilkan Ripple di masa depan.

F. Kelemahan Ripple Coin XRP

Ripple berada di ruang teknologi keuangan yang ramai dan bercita-cita untuk memantapkan dirinya sebagai alternatif SWIFT, pemimpin pasar.

Mengubah status quo di dunia tradisional juga bisa sulit, memakan waktu dan pada akhirnya akan membutuhkan transisi dan pendidikan terkait.

Selain SWIFT, Ripple memiliki pesaing dalam ruang crypto, seperti Stellar. Meskipun Ripple memiliki keunggulan penggerak pertama, Ripple harus tetap terdepan dengan produk dan pertumbuhan jaringannya.

Karena sektor kripto adalah industri baru dibandingkan dengan dunia keuangan tradisional, regulasi menjadi tidak jelas.

Haruskah ruang crypto hanya berada di bawah undang-undang dan pedoman tradisional yang ada. Atau haruskah otoritas pengatur membuat undang-undang berbeda yang lebih sesuai dengan gelombang inovasi baru ini?

Tindakan SEC terhadap Ripple adalah salah satu contoh masalah regulasi tersebut. Agar Ripple mengganti sistem lama menggunakan XRP dalam kapasitas apa pun kemungkinan pertama-tama akan memerlukan keputusan yang lebih jelas dari otoritas pengatur tentang jenis klasifikasi aset yang termasuk dalam XRP.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *