Mengenal Crypto Stellar Lumens XLM

Mengenal Crypto Stellar Lumens XLM
Mengenal Crypto Stellar Lumens XLM

Crypto Stellar lumens XLM berusaha untuk menciptakan jaringan terdistribusi yang digambarkan sebagai segalanya mulai dari jalur pembayaran hingga pertukaran.

Idenya adalah siapa pun yang menggunakan layanan yang didukung oleh Stellar dapat mentransfer semuanya mulai dari mata uang tradisional hingga token yang mewakili aset baru dan yang sudah ada.

Aset ini kemudian dapat diperdagangkan antar pengguna (lintas batas) dengan lebih sedikit gesekan menggunakan cryptocurrency, lumens (XLM).

Tujuan Stellar adalah untuk menghubungkan lembaga keuangan melalui blockchain dan menyediakan transaksi murah di pasar berkembang.

Apa itu Crypto Stellar Lumens ?

Stellar lumens XLM adalah jaringan terdesentralisasi dimana pengguna dapat membuat, mengirim, dan memperdagangkan beberapa jenis cryptocurrency.

Mata uang kripto ini dibuat pada tahun 2014 dan diluncurkan pada tahun 2015 dengan misi menyatukan sistem keuangan dunia di bawah satu jaringan.

Seperti platform dan pertukaran lain yang menggunakan teknologi blockchain, Stellar adalah sistem terdesentralisasi yang tersebar di beberapa server. Artinya, aktivitas yang dilakukan di Stellar tidak dipantau oleh sumber tunggal.

Awal Mula Munculnya Stellar

Stellar dimulai pada tahun 2014 ketika Jed McCaleb meninggalkan Ripple, platform yang ia dirikan bersama, untuk menciptakan sistem keuangan baru.

McCaleb dan mantan pengacara Joyce Kim meluncurkan Stellar sebagai platform untuk pengguna sehari-hari. Segera setelah itu, CEO Stripe berkolaborasi dengan McCaleb dan Kim untuk menciptakan Yayasan Pengembangan Stellar nirlaba.

Stellar telah mengalami banyak lonjakan pertumbuhan, seperti ketika Mercado Bitcoin mengumumkan penggunaan platformnya.

Dalam waktu kurang dari setahun, Stellar menampung hampir 3 juta akun pengguna. Sejak saat itu, Stellar telah membangun jaringan mitra yang mencakup Flutterwave, IBM, KlickEx, dan ICICI Bank di India.

Baca juga  Ripple Coin : Sejarah dan Cara Kerjanya

Dengan cara ini, Stellar memiliki kesamaan dengan XRP Ledger (dan cryptocurrency-nya, XRP). Yang juga dimaksudkan untuk menyediakan protokol bagi penyedia pembayaran dan lembaga keuangan.

Tetapi Stellar juga berusaha memposisikan dirinya sebagai semacam pertukaran terdesentralisasi. Karena buku besarnya memiliki apa yang secara efektif merupakan buku pesanan bawaan yang melacak kepemilikan aset Stellar.

Apa Perbedaan Antara Stellar dan Ripple?

Orang-orang yang telah menggunakan Stellar dan Ripple telah mencatat kesamaan antara kedua platform tersebut. Mereka menggunakan kode blockchain yang hampir identik, tidak mengizinkan penambangan. Keduanya menggunakan buku besar terdistribusi dan keduanya menyediakan transaksi yang hampir gratis dan instan.

Kesamaan ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa McCaleb, salah satu pendiri kedua platform, tahu apa yang bekerja dengan baik dengan Ripple dan membawa visi dan pengetahuan itu bersamanya untuk menciptakan Stellar.

Keunggulan Stellar Dibandingkan Ripple

Platform berbeda secara signifikan, bagaimanapun, dalam tujuan mereka. Ripple dibuat agar bank dapat melakukan transfer di seluruh dunia dalam hitungan detik dengan harga yang murah. Ini meningkatkan efisiensi bank dan sistem keuangan.

Stellar, di sisi lain, dibangun dengan mempertimbangkan pengguna rata-rata dan untuk mereka yang berada di negara berkembang. Platform ini menyediakan akses ke ekonomi global melalui transaksi yang sederhana, cepat, dan berbiaya rendah.

Sementara rata-rata orang dapat menggunakan Ripple dan bank dapat menggunakan Stellar. Masing-masing dirancang untuk pengguna tertentu untuk memberikan pengalaman yang lebih efisien ke pasar target mereka.

Pengembang semakin berupaya menjadikan Stellar pasar untuk aset yang diterbitkan berdasarkan protokolnya sendiri. Dengan fitur yang memungkinkan pengguna mengelola pesanan beli dan jual dan menetapkan aset pilihan saat menyelesaikan perdagangan.

Baca juga  Mengenal Aqua Coinmarketcap Coin Menarik dari Jaringan Stellar

Bagaimana cara kerja Stellar?

Pada saat peluncurannya, Stellar menyalin kode yang digunakan untuk memberi daya pada XRP Ledger, yang berarti ia mewarisi banyak desain dan fiturnya.

Namun, Stellar telah membuat perubahan teknis yang membedakan penawarannya.

Protokol Konsensus Stellar

Pembaruan terbesar Stellar terjadi pada tahun 2015 ketika menggantikan mekanisme yang digunakan untuk menjaga komputer tetap menjalankan perangkat lunaknya sesuai dengan keadaan buku besarnya dengan alternatif yang dibuat khusus.

Berdasarkan konsep yang disebut perjanjian Byzantine federasi, sejenis metode konsensus yang mendahului yang dirancang untuk Bitcoin (BTC). Protokol Konsensus Stellar memungkinkan node untuk memberikan suara pada transaksi hingga kuorum tercapai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *