Ethereum Adalah Lebih dari Sekedar Mata Uang Kripto

  • Share
mengenal ethereum

Mikaylabinar.com– Ethereum adalah cryptocurrency terpopuler kedua, setelah Bitcoin. Tetapi tidak seperti Bitcoin dan cryptocurrency lainnya, Ethereum dibuat lebih dari sekadar alat tukar atau penyimpan nilai.

Sebaliknya, Ethereum berupa jaringan komputasi terdesentralisasi yang dibangun di atas teknologi blockchain yang terdesentralisasi

Apa itu Ethereum?

Ethereum didirikan oleh Vitalik Buterin seorang ilmuwan komputer berusia 20 tahun yang juga mendirikan Bitcoin Magazine

Buterin seorang aktivis muda dalam dunia digital dan juga terlibat dalam proyek Dark Wallet, sebuah dompet Bitcoin yang bertujuan menambah lapisan anomitas lainnya terhadap ekonomi Bitcoin

Ethereum adalah sebuah blockchain dan bahasa pemrograman berkembang yang mengizinkan siapapun untuk membuat aplikasi kontrak pintar

Diluncurkan pada 2015, Ethereum adalah platform komputasi dan sistem operasi open source yang berbasis blockchain, platform perangkat lunak terdesentralisasi yang digunakan untuk mata uang kripto maupun ether

Ethereum bukan hanya platform tetapi juga bahasa pemrograman (Turing complete) yang berjalan di blockchain, membantu pengembang untuk membangun dan menerbitkan aplikasi terdistribusi.

Tujuan dari Ethereum adalah untuk memungkin setiap pengembang menulis sebuah kontrak pintar yang akan bekerja di blockchain Ethereum

Ethereum disebut juga sebagai Bitcoin 2.0 namun banyak pakar yang mengatakan bahwa penamaan ini kurang tepat karena Bitcoin sendiri sedang berupaya menjadi mata uang global

Ethereum sedang berupaya untuk menjadi “app store” bagi dunia mata uang digital. Tujuannya adalah mengembangkan bahasa komputer yang menjadi tulang punggung dari apps kontrak dan harta pintar

Serta menjadi kelompok non profit yang berencana untuk memberikan teknologi revolusioner secara gratis

Ethereum berupaya untuk mengatasi jaringan besar Bitcoin yang berkembang menjadi tersentralisasi dengan membuat blockchain yang dirancang khusus untuk menangani aplikasi terdesentralisasi

Ethereum menggunakan algoritma penambangan yang mengizinkan setiap komputer memproses transaksi di jaringan yang disebut sebagai algoritma penahan ASIC dimana algoritma Ethereum tidak akan memberikan keuntungan pada penambang dengan komputer termahal

Hal ini menjadi sebuah revolusioner di dunia mata uang digital karena membalikkan tren yang mengarah pada sentralisasi

Ethereum juga berupaya untuk menciptakan standarisasi  khususnya dalam bahasa komputer yang digunakan untuk mengembangkan berbagai aplikasi baru

Bahasa komputer ini dinamakan EVM (Ethereum Virtual Machine). EVM mengizinkan siapapun untuk membuat sebuah aplikasi terdesentralisasi menggunakan setiap bahasa komputer yang mereka pilih

Setelah aplikasi diselesaikan EVM akan melakukan standarisasi kode program sehingga dapat berfungsi secara mulus di jaringan Ethereum

Bagaimana Ethereum Bekerja?

Seperti halnya semua cryptocurrency, Ethereum bekerja berdasarkan jaringan blockchain. Blockchain adalah buku besar publik terdesentralisasi dan terdistribusi di mana semua transaksi diverifikasi dan dicatat

terdistribusi dalam artian bahwa setiap orang yang berpartisipasi dalam jaringan Ethereum memiliki salinan identik dari buku besar ini, dan mereka bisa melihat semua histori dari transaksi sebelumnya.

Terdesentralisasi dalam artian jaringan tidak dioperasikan atau dikelola oleh entitas terpusat mana pun namun, dikelola oleh semua pemegang buku besar terdistribusi.

Transaksi blockchain menggunakan kriptografi untuk menjaga keamanan jaringan dan memverifikasi transaksi.

Untuk mendapatkan Ethereum salah satu caranya menambang yakni menggunakan jaringan komputer untuk memecahkan persamaan matematika kompleks yang mengonfirmasi setiap transaksi di jaringan dan menambahkan blok baru ke blockchain yang ada di jantung sistem.

Dari proses menambang tersebut, peserta dihadiahi token cryptocurrency yang dinamakan Ether (ETH).

Ether dapat digunakan untuk transaksi membeli dan menjual barang dan jasa, seperti Bitcoin. Dan harganya cenderung menaik tiap tahun, menjadikannya instrument investasi spekulatif.

Cara Membeli Ethereum

Terdapat pemahaman yang kurang tepat bagi kebanyakan orang yang baru mengenal Ethereum. Ethereum adalah sebuah sistem jaringan, sedangkan yang diperjual belikan adalah Ether

Selain melakukan penambangan, untuk mendapatkan Ethereum bisa dilakukan dengan cara membelinya

Laman Forbes menyebutkan Ethereum bisa dibeli dengan menggunakan mata uang kripto lainnya dalam hal ini lebih tepatnya pertukaran mata uang kripto.

Pertukaran Crypto dan platform trading digunakan untuk membeli dan menjual berbagai cryptocurrency.

Coinbase, Binance, dan Kraken adalah beberapa bursa mata uang cryptocurrency yang besar.

Jika Anda hanya tertarik untuk membeli koin paling umum seperti Ether dan Bitcoin, Anda juga dapat menggunakan pialang online seperti Robinhood atau SoFi.

Cara membeli Ethereum juga bisa dilakukan dengan cara membeli menggunakan uang fiat (uang kertas seperti umumnya)

Anda perlu menyetorkan uang tunai, seperti dolar, ke platform perdagangan Anda atau menautkan rekening bank atau kartu debit Anda untuk mendanai pembelian Ether

Beli Ether. Setelah Anda mendanai akun Anda, Anda dapat menggunakan uang itu untuk membeli Ether dengan harga Ethereum saat ini bersama dengan aset lainnya.

Setelah koin ada di akun Anda, Anda dapat menahannya, menjualnya, atau menukarnya dengan mata uang kripto lain di masa mendatang.

Ingatlah bahwa Anda mungkin dikenakan pajak setiap kali Anda menjual atau memperdagangkan mata uang kripto.

Gunakan dompet. Meskipun Anda dapat menyimpan Ether di dompet digital default platform perdagangan Anda, ini bisa menjadi risiko keamanan.

Jika seseorang meretas bursa, mereka dapat dengan mudah mencuri koin Anda.

Opsi lainnya adalah mentransfer koin yang tidak ingin Anda jual atau perdagangkan segera ke dompet digital lain atau dompet dingin yang tidak terhubung ke internet untuk keamanan.

Perbedaan Ethereum vs Bitcoin

Bitcoin lebih berfungsi  sebagai mata uang virtual dan penyimpan nilai. Ether juga berfungsi sebagai mata uang virtual dan penyimpan nilai,

Tetapi jaringan Ethereum yang terdesentralisasi memungkinkan untuk membuat dan menjalankan aplikasi, kontrak pintar, dan transaksi lainnya di jaringan.

Bitcoin tidak memiliki fungsi-fungsi  tersebut. Bitcoin lebih mengarah sebagai mata uang dan penyimpan nilai.

Ethereum juga memproses transaksi dengan lebih cepat dan tidak ada batasan jumlah token Ether potensial sementara Bitcoin akan merilis tidak lebih dari 21 juta koin.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *