Sukses Wawancara Kerja Bergantung Pada Keterampilan Tunggal Ini

Sukses Wawancara Kerja
Sukses Wawancara Kerja

Berikut ini adalah kiat sukses wawancara kerja dari Steve Adcock, seorang pakar keuangan dan karier pribadi yang membuat blog tentang mencapai kesuksesan dan kemandirian finansial. Seorang mantan pengembang perangkat lunak, ia pensiun dini pada usia 35 tahun.

Sebelum pensiun dini pada usia 35 tahun, saya menghabiskan 14 tahun di bidang teknologi. Di posisi manajemen senior saya, saya mewawancarai lebih dari 100 kandidat. Jumlah yang mengejutkan dari mereka bahkan tidak berhasil mencapai babak kedua.

Tetapi menjadi ahli dalam wawancara bukan hanya tentang mendapatkan pekerjaan. Mengembangkan hubungan dengan orang-orang sangat penting dalam banyak aspek kehidupan profesional Anda, seperti mengarahkan hubungan, memecahkan masalah, mendapatkan klien, berbicara di depan umum, dan menegosiasikan gaji dan kenaikan gaji.

Tips Sukses Wawancara Kerja

Berdasarkan pengalaman saya, 90% dari kesuksesan awal Anda bermuara pada kemampuan Anda untuk melakukan wawancara kerja. Sayangnya, kebanyakan anak muda sangat buruk dalam hal itu. Inilah lima aturan saya untuk melakukannya dengan benar:

1. Tidak ada yang namanya berpakaian berlebihan.

Saya telah melihat orang-orang muncul untuk wawancara dengan kaos dan jeans sementara saya mengenakan kemeja berkancing. Bahkan jika mereka memenuhi syarat dengan cara lain, itu menunjukkan penilaian yang buruk dan kurangnya pertimbangan.

Saya tidak pernah meremehkan seorang kandidat karena mereka berpakaian berlebihan. Jika Anda tidak yakin seberapa profesional pakaian Anda, tanyakan kepada kontak SDM Anda tentang kode pakaian kantor. Membawa buku catatan dan pulpen juga akan membantu Anda terlihat siap dan teratur.

Baca juga  6 Peluang Karir di Indofood

2. Jujurlah tentang di mana Anda dapat meningkatkan.

Ketika pewawancara kerja bertanya tentang kelemahan Anda yang paling signifikan, mereka mengukur kesadaran diri dan kemampuan memecahkan masalah Anda. Cara terbaik untuk menjawabnya adalah, jujur ​​​​tentang di mana Anda berjuang dan apa yang telah Anda lakukan sejauh ini untuk ditingkatkan.

Misalnya: “Saya cenderung terburu-buru mengerjakan proyek dan terkadang melewatkan detail kecil, jadi saya mulai bergerak dengan kecepatan yang lebih stabil dan meminta masukan dari anggota tim lainnya.”

3. Tekankan keterampilan pemecahan masalah yang unik.

Dua pertanyaan wawancara yang selalu saya tanyakan: Bisakah Anda memberi tahu saya saat Anda memecahkan masalah umum menggunakan solusi yang tidak konvensional? Bisakah Anda menggambarkan saat ketika Anda gagal? Bagaimana Anda mengelola situasi ini?

Banyak orang terjebak dalam hal ini karena mereka tidak ingin membahas kesalahan mereka. Tapi saya tidak khawatir mereka melakukan kesalahan; kegagalan membantu kita menjadi lebih baik. Saya lebih tertarik pada bagaimana mereka menilai kegagalan dan pulih darinya dan bagaimana mereka akan melakukan hal yang sama di tim saya.

4. Selalu ajukan setidaknya dua pertanyaan.

Selalu ambil kesempatan untuk mengajukan pertanyaan di akhir wawancara. Saya telah mempekerjakan orang karena mereka mengajukan pertanyaan yang mendalam daripada memberi jaminan pada kesempatan paling awal. Pertanyaan terbaik menunjukkan bahwa Anda ingin segera menjadi berharga bagi tim dan memiliki mindset berkembang.

Beberapa contoh: Apa satu tantangan yang sering Anda hadapi dalam pekerjaan Anda? Apa proyek paling mendesak yang perlu diperhatikan? Apakah akan ada peluang untuk tugas peregangan di mana saya dapat belajar dan menggunakan keterampilan baru? Apakah perusahaan menawarkan program pelatihan kepada karyawan?

Baca juga  7 Tips Menghindari Lowongan Kerja Palsu

5. Bawalah cerita menarik bersama Anda.

Salah satu indikasi terbaik bahwa seseorang cocok untuk tim saya adalah kemampuan mereka untuk bercerita. Apa pengalaman kerja Anda yang paling berkesan? Mungkin itu adalah insiden tak terduga yang membantu Anda mendapatkan klien.

Atau bagaimana Anda menggunakan humor untuk menyelamatkan perusahaan Anda dari rasa malu. Kisah-kisah terbaik menarik, tak terlupakan, dan memicu emosi. Memiliki cerita yang bagus juga membuat proses wawancara menjadi lebih seru dan menyenangkan bagi semua orang di dalam ruangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *