Jutawan Berusia 67 Tahun Menyesal Tidak Mengajari Anak-anaknya 6 Pelajaran Tentang Uang Ini

  • Share
Jutawan berusia 67 tahun menyesal tidak mengajari anak-anaknya 6 pelajaran uang top ini
Jutawan berusia 67 tahun menyesal tidak mengajari anak-anaknya 6 pelajaran uang top ini (Photo: Michael Yardney)

6 pelajaran penting ini bisa menjadi renungan bagi orang tua tentang perlunya mengajarkan pemahaman tentang uang kepada anak-anak agar kelak mereka bisa mandiri dalam finansial. Inilah yang disampaikan oleh Michael Yardney, mari kita simak

Jika kita tidak mengajari anak-anak kita pelajaran tentang uang inovatif sejak dini mulai dari taman kanak-kanak dan remaja mereka cenderung membuat kesalahan finansial yang signifikan saat dewasa.

Melihat kembali ke usia 67 tahun, salah satu penyesalan terbesar saya dalam mengasuh anak adalah tidak memprioritaskan literasi keuangan anak-anak saya.

Agak ironis, mengingat karier saya selalu berputar di sekitar keuangan pribadi. Anak-anak saya sudah dewasa sekarang, dengan anak-anak mereka sendiri.

Tapi jika saya bisa kembali ke masa lalu, inilah pelajaran yang akan saya tanamkan ketika mereka masih muda:

1. Anda mungkin harus menunggu untuk membeli sesuatu yang Anda inginkan

Anak-anak perlu belajar bahwa jika mereka menginginkan sesuatu, mereka harus menunggu sampai mereka memiliki cukup uang untuk membelinya sendiri.

Masalahnya adalah kita semua menginginkan yang terbaik untuk anak-anak kita, jadi jebakan standar bagi orang tua adalah memberi anak-anak mereka semua yang mereka rasa tidak mereka dapatkan saat tumbuh dewasa.

Jika itu gaya Anda, Anda mungkin berakhir dengan anak berhak dengan sikap tidak sabar terhadap kepuasan instan. Kesabaran adalah kuncinya.

Alih-alih langsung membeli mainan seharga $20 untuk anak Anda, mintalah mereka menabung $5 per minggu selama satu bulan.

Mereka akan lebih menghargai dan menghargai mainan itu karena mereka bekerja ekstra keras untuk mendapatkannya.

2. Orang yang mati dengan mainan terbanyak bukanlah pemenangnya

Kita semua suka memiliki sesuatu. Tapi harapan adalah musuh yang mengerikan dari pengelolaan uang. Kami melihat banyak tentang bagaimana “separuh lainnya hidup” di majalah dan media sosial yang mengilap.

Baca juga  Tips Membangun Kedekatan Adik dan Kakak di Rumah

Gaya hidup mereka dimuliakan, membuat banyak dari kita berpikir bahwa hidup adalah tentang bekerja keras – hanya agar kita bisa menjadi salah satu dari “memiliki lebih banyak” dunia.

Tapi harta tidak membuat hidup sejahtera. Pengalaman dan orang-orang yang membuat Anda benar-benar kaya. Ini yang tidak dapat dibeli dengan uang.

Dalam pikiran saya, “kekayaan sejati” adalah apa yang tersisa jika Anda kehilangan semua uang dan harta benda Anda.

3. Semakin cepat Anda menabung, semakin cepat uang Anda tumbuh melalui penggabungan

Menggunakan bunga majemuk untuk menumbuhkan kekayaan Anda tidak hanya bergantung pada uang tapi bergantung pada waktu.

Faktanya, dengan waktu yang cukup, penggabungan (ketika Anda mendapatkan bunga dari uang yang Anda tabung dan bunga yang Anda hasilkan) sangat efektif sehingga Albert Einstein menyebutnya sebagai kekuatan paling kuat di alam semesta.

Ketika Anda mendorong anak-anak Anda untuk mulai menabung dan berinvestasi sedini mungkin, kemungkinan besar mereka akan mengamankan masa depan keuangan mereka.

4. Lebih fokus pada pendapatan pasif

Tidak semua pendapatan diciptakan sama. Beberapa aliran bersifat linier, dan beberapa bersifat pasif. Penghasilan linier adalah apa yang Anda dapatkan dari pekerjaan.

Anda mungkin bekerja selama satu jam dan dibayar setiap minggu untuk jam kerja Anda. Itu dia. Anda tidak dibayar jika Anda tidak muncul untuk pekerjaan Anda.

Penghasilan pasif adalah saat Anda bekerja sekali tetapi terus mendapatkan bayaran berulang kali untuk pekerjaan yang tidak lagi Anda lakukan. Cara untuk menjadi kaya adalah dengan memiliki penghasilan pasif, baik Anda bekerja atau tidak.

Beginilah cara berpikir investor properti: Awalnya, mereka bekerja berjam-jam, menabung, lalu menginvestasikannya.

Sekarang uang mereka mulai bekerja untuk mereka dan terus memberi mereka hasil investasi yang sehat “secara pasif” dalam bentuk pertumbuhan modal dan hasil sewa.

Baca juga  Pertolongan Pertama Mengatasi Demam Anak

5. Hutang hari ini sama dengan kesengsaraan esok hari

Saat kita masih muda, kita cenderung memikirkan apa yang akan membuat kita bahagia hari ini, bukan besok atau sepuluh tahun dari sekarang. Sayangnya, hal ini menyebabkan banyak hutang kartu kredit atau kurangnya tabungan pensiun.

Ajari anak-anak Anda bahwa hutang hari ini akan merampok penghasilan mereka besok karena mereka mengorbankan uang yang belum mereka miliki.

Membatasi kewajiban utang saat Anda lebih muda berarti memiliki kendali lebih besar atas keuangan Anda nantinya.

6. Keberuntungan diperoleh melalui kerja keras

Banyak dari kita suka mengaitkan kesuksesan orang lain dengan “keberuntungan”. Mungkin orang-orang sukses itu “berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat”, atau mungkin mereka “mengenal orang yang tepat”.

Namun memang, orang-orang sukses berusaha keras untuk mencapai puncak bidang atau usaha pilihan mereka.

Jika Anda dapat menemukan sesuatu yang Anda sukai dan mencari nafkah darinya, kemungkinan besar Anda akan mencapai hal-hal hebat, termasuk kebebasan finansial.

Demikian pelajaran tentang uang dari Michael Yardney, penulis terlaris dari delapan buku, termasuk “Rich Habits, Poor Habits” dan “How to Grow a Multimillion-Dollar Property Portfolio.” Dia juga seorang konsultan investasi dan pembawa acara Michael Yardney Podcast.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *