Perbedaan Coin dan Token Cryptocurrency

Perbedaan Coin dan Token di Cryptocurrency
Perbedaan Coin dan Token di Cryptocurrency (Image : quantitatives unsplash)

Perbedaan coin dan token- Sejak dibuat pada tahun 2009, Bitcoin (BTC) telah menjadi mata uang digital yang revolusioner.

Karena memungkinkan pembayaran peer-to-peer tanpa pihak ketiga seperti bank, ia telah memicu gelombang pasang cryptocurrency dan aset digital lainnya yang memanfaatkan teknologi blockchain.

Aset kripto atau mata uang kripto bukanlah istilah baru. Namun, banyak orang yang tidak tahu perbedaan coin dan token

Pada tingkat dasar, baik koin kripto dan token sama tetapi keduanya adalah dua hal yang berbeda – semua koin adalah token, tetapi tidak semua token dianggap koin.

Menariknya, banyak pengguna tidak tahu apakah mereka membeli token kripto atau koin kripto. Pada tingkat dasar, perbedaan utama antara keduanya hanyalah berdasarkan kegunaannya.

Apa itu Koin Kripto?

Bitcoin adalah koin kripto pertama karena memiliki fitur jelas yang membedakan antara koin kripto dan token kripto.

Ciri dari koin kripto adalah:

1. Koin kripto beroperasi di blockchain

Blockchain berfungsi sebagai buku besar yang mencatat semua transaksi yang melibatkan koin kripto aslinya.

Misalnya, semua transaksi Ether dilakukan di blockchain Ethereum. Eter adalah token asli dari blockchain Ethereum.

Setiap transaksi dienkripsi dan hanya dapat diakses oleh anggota jaringan di Ethereum. Begitupula, setiap transaksi Bitcoin dilakukan di blockchain-nya Bitcoin sendiri bukan di blockchain lain.

Semua transaksi koin dicatat dalam blockchain dan umumnya ada cara untuk menambang koin berdasarkan algoritma konsensus.

Setiap blockchain akan memiliki satu koin terkait dan karenanya koin pada umumnya hanya sedikit

2. Koin Crypto menyerupai uang

Satu-satunya tujuan meluncurkan Bitcoin adalah untuk menggantikan mata uang fiat, kemudian diikuti oleh penciptaan coin lainnya yang disebut altcoin, seperti Ethereum, Zilliqa, dan banyak lagi.

Pada tahun 2021, Bitcoin menjadi mata uang resmi negara kecil Amerika Latin El Salvador, bersama dengan Dolar AS, tetapi tidak setiap negara atau organisasi mengizinkannya sebagai alat pembayaran yang sah.

3. Koin kripto dapat ditambang

Koin kripto dapat ditambang dan dimungkinkan dengan dua cara. Pertama melalui penambangan tradisional pada sistem Proof of Work.

Pakar Bitcoin menggunakan ini untuk mendapatkan Bitcoin tambahan tetapi masalah utamanya adalah hanya ada 21 juta Bitcoin di dunia dan 90 persen di antaranya sudah tersedia. Itu membuat penambangan Bitcoin sangat sulit setiap hari.

Metode lain dari ini adalah bukti taruhan, yang merupakan pendekatan zaman baru untuk mendapatkan koin kripto. Ini mengkonsumsi energi yang lebih rendah dan merupakan metode yang relatif lebih mudah.

Proof-of-stake adalah mekanisme konsensus kripto untuk memproses transaksi dan membuat blok baru di blockchain. Ada sejumlah koin yang telah mengadopsi sistem ini.

Apa itu Token Kripto ?

Tidak seperti koin kripto, token tidak memiliki blockchain sendiri. Token beroperasi di blockchain koin kripto.

Berbeda dengan transaksi koin kripto yang ditangani oleh blockchain, transaksi token bergantung pada kontrak pintar (smart contract).

Kontrak pintar merupakan serangkaian kode yang dibuat sedemikian rupa oleh sistem komputer untuk memfasilitasi kontrak atau perjanjian perdagangan antara dua pengguna tanpa melalui pihak ketiga.

Token lebih mudah dibuat dengan kontrak pintar di atas blockchain yang ada. Satu blockchain dapat menampung ribuan token.

Ketika token dipertukarkan, secara fisik dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain. Token atau NFT yang tidak dapat dipertukarkan adalah contoh terbaik untuk memahami hal ini. Mereka adalah bukti kepemilikan. Jadi perubahan kepemilikan dialihkan secara manual.

NFT hanya membawa nilai sentimental atau artistik yang hanya dapat dimiliki oleh satu pemilik. Dengan cara lain, mereka mirip dengan token utilitas, kecuali Anda tidak dapat mewajibkan layanan apa pun.

Sebaliknya, koin kripto tidak bergerak karena hanya saldo akun yang berubah. Ini sangat mirip dengan transfer bank, di mana uang asli tidak dipindahkan karena hanya nilainya yang ditransfer. Kedua bank mengakui perubahan saldo.

Blockchain

Hal yang sama terjadi ketika koin crypto ditransfer ke blockchain. Saldo dompet kripto pengguna berubah dan transaksi dicatat di blockchain.

Perbedaan lain antara keduanya adalah representasi mereka. Koin kripto adalah versi digital dari nilai dasar, sedangkan token membawa aset atau perbuatan.

Seseorang dapat membeli token dengan koin, tetapi beberapa token dapat membawa nilai lebih dari yang mana pun. Misalnya, saham ekuitas suatu perusahaan.

Namun, token memiliki beberapa batasan dalam likuiditas tidak seperti koin. Token mewakili apa yang dimiliki oleh yang melihatnya, sedangkan koin mewakili apa yang mampu dimiliki atau dapat dimiliki oleh yang melihatnya.

Token memiliki sejarah yang lebih panjang bahkan sebelum cryptos muncul. Sebagai investor, koin mewakili teknologi yang ingin dipecahkan oleh blockchain sedangkan token memiliki beragam kasus penggunaan yang harus dipelajari secara individual.

Perbedaan antara koin dan token tidak terlalu jauh tetapi orang harus tahu bahwa keduanya tidak sama.

Ringkasnya

Koin adalah cryptocurrency apa pun yang memiliki blockchain independen yang berdiri sendiri seperti Bitcoin, Ethereum, Ripple, dll . Altcoin adalah semua cryptocurrency selain Bitcoin.

Token adalah mata uang kripto yang tidak memiliki blockchain sendiri tetapi berjalan di blockchain lain. Saat mereka berjalan di blockchain lain, mereka dapat manfaat dari teknologinya.  Seperti contoh Token ERC-20, NEO, Waves dll

Leave a Reply

Your email address will not be published.