Definisi E Money : Pengertian dan Manfaatnya

Definisi E Money : Pengertian dan Manfaatnya
Definisi E Money : Pengertian dan Manfaatnya

E money, merupakan singkatan dari Electronic Money, adalah alternatif elektronik untuk uang tunai. Konsep e-money berawal pada 1980-an dan menjadi terkenal selama era Dot-Com tahun 1990-an. Mari kita simak tentang definisi E Money dan manfaatnya

Kemunculan emoney telah bertindak sebagai salah satu pengubah permainan terbesar di industri keuangan. Hanya dalam hitungan empat tahun, dari 2014 hingga 2018, jumlah transaksi uang elektronik di Eropa saja sudah berlipat ganda menjadi lebih dari 4 miliar.

Definisi E Money

E-money didefinisikan sebagai media pertukaran moneter digital yang direpresentasikan pada perangkat elektronik.

Perangkat yang dimaksud dapat berupa perangkat lunak (seperti sistem perbankan, atau penyedia layanan pembayaran seperti PayPal) atau perangkat keras seperti ponsel cerdas atau perangkat magnetik seperti kartu prabayar. Semua uang elektronik yang beredar berasal dari uang fiat (uang yang dikeluarkan oleh bank)

Perbedaan Uang Elektronik dan Mata Uang Digital Lainnya

Uang elektronik, sebagaimana diwakili oleh nilai digital yang disimpan dan ditransfer secara online, adalah mata uang elektronik. Namun, kedua istilah itu tidak dapat digunakan secara sinonim.

Label e-currency juga berlaku untuk cryptocurrency, token tertentu seperti ICO atau mata uang virtual seperti mata uang monetisasi video game. Semua variasi unik dari mata uang digital ini memiliki kualitas dan aplikasi yang membedakannya dari e-money.

Cryptocurrency vs E-Money

Cryptocurrency memiliki kesamaan seperti uang elektronik, memiliki nilai yang dapat berubah mengikuti pasang surut pasar. Itu juga bisa digunakan sebagai alat pembayaran untuk barang dan jasa

Perbedaannya dengan uang elektronik adalah cryptocurrency tidak diatur oleh otoritas terpusat. Dalam transaksi uang elektronik “klasik” Anda memiliki lembaga keuangan yang bertindak sebagai perantara yang mengawasinya.

Lembaga e-money harus mematuhi peraturan anti pencucian uang, anti penipuan dan mengenal pelanggan Anda atau menghadapi konsekuensi hukum. Cryptocurrency, sebagai teknologi yang relatif baru, belum diatur secara luas. Sistem peer kompleks terdesentralisasi memvalidasi dan memproses transaksi crypto.

Baca juga  Apa itu Visioner Leadership? Berikut Ulasannya

Selain itu, cryptocurrency klasik tidak didukung oleh uang fiat. Jadi berbeda dengan e-money, yang fluktuasi nilainya terkait dengan nilai mata uang fiat yang ditetapkan. Nilai mata uang kripto berfluktuasi, sebagaimana ditentukan oleh penawaran, permintaan, dan perkembangan pasar kripto.

Bagaimana E-Money Dapat Digunakan?

Sesuai dengan definisi E Money sebagai alat pembayaran. E Money digunakan untuk transaksional yang mirip dengan uang tunai. E-money dapat bertindak sebagai pembayaran barang dan jasa selama penyedianya menerima pembayaran elektronik.

Pada titik ini, kita harus membedakan antara dua bentuk penggunaan uang elektronik: Produk uang elektronik berbasis perangkat lunak dan produk uang elektronik berbasis perangkat keras.

Produk e-money berbasis perangkat lunak mungkin akan tampak sebagai kasus penggunaan e-money “standar” akhir-akhir ini.

Dalam bentuk ini, uang elektronik kita disimpan dan ditransfer secara digital melalui perangkat lunak yang berjalan di komputer pribadi, tablet, atau smartphone.

Melalui uang tersebut, orang dapat melakukan pembayaran elektronik, menggunakan penyedia dompet elektronik (seperti PayPal). Secara alami, semua ini membutuhkan koneksi online dengan server jarak jauh.

Produk e-money berbasis perangkat keras tidak perlu koneksi online. Sebaliknya, nilai moneter terletak pada perangkat fisik yang disebut dompet perangkat keras (yaitu kartu chip atau aplikasi prabayar di ponsel).

Isi ulang dan penarikan biasanya dilakukan melalui pembaca perangkat khusus, sementara pembayaran biasanya dilakukan di titik penjualan fisik tertentu.

Bagaimanapun, transaksi e-money, baik berbasis perangkat keras maupun perangkat lunak, tidak harus melibatkan bank untuk melakukan pembayaran, selama itu adalah lembaga e-money bersertifikat yang melakukan layanan tersebut.

Apa Manfaat E-Money?

Di era digital kita, e-money telah sangat mengurangi peran uang tunai – di beberapa negara, bahkan mungkin menggantikannya seluruhnya, di masa mendatang.

Baca juga  Senjata Meriam Orban Alfatih dalam Penaklukan Konstantinopel

Penyebab di balik pergeseran ini terletak pada banyak manfaat yang dimiliki e-money, baik bagi perusahaan, lembaga keuangan, maupun pelanggan.

1. Keamanan

Banyak ahli menilai e-money lebih aman daripada uang tunai. Anda tidak boleh salah menaruh atau memberi lebih karena kesalahan perhitungan di loket. Dan penjahat juga tidak bisa mencurinya dengan mudah.

Teknologi enkripsi, teknologi autentikasi pelanggan (seperti autentikasi multi-faktor), dan standar peraturan memastikan bahwa uang elektronik juga tetap aman di web.

Untuk mencegah pencurian identitas dan kejahatan dunia maya lainnya terkait dompet e-money Anda, penyedia layanan juga wajib mematuhi KYC, anti-penipuan, anti-risiko, dan AML.

2. Kenyamanan

Membayar secara online telah menjadi domain uang elektronik– dan itu memiliki alasan yang bagus. Memilih pembayaran di muka melalui transfer bank sebagai metode pembayaran untuk belanja online berakhir dengan perjalanan ke cabang perbankan atau platform perbankan online bank Anda yang sering berbelit-belit.

Saat Anda memilih kartu debit atau kredit/debit langsung sebagai metode pembayaran online, Anda harus memasukkan kredensial kartu kredit atau data rekening bank Anda setiap kali membayar online.

Penyedia layanan uang elektronik menawarkan dompet elektronik tempat Anda dapat menyimpan data alat pembayaran Anda.

Untuk pembayaran di platform online, Anda cukup memilih e-wallet sebagai opsi pembayaran dan membeli hanya dengan 1 klik. Ini benar-benar seperti membuka dompet Anda dan menyerahkan uang tunai, kecuali secara digital.

3. Transaksi Cepat

Kualitas ketiga yang mendukung e-money adalah kecepatan transaksinya. Transaksi uang elektronik di tempat penjualan atau di toko online berlangsung seketika.

Transfer online antara rekening pembayar dan penerima pembayaran berlangsung jauh lebih cepat daripada transfer kawat – hanya dalam hitungan menit, bukan beberapa hari.

Baca juga  Ketahui 3 Paham Pengantar Kepemimpinan!

Apa Kekurangan E-Money?

Terlepas dari semua keuntungannya, uang elektronik memiliki risiko dan kekurangannya sendiri, bentuk uang lain seperti uang tunai tidak begitu menderita.

1. Persyaratan Keamanan Tinggi

Tingkat keamanan uang elektronik yang tinggi datang dengan sisi negatifnya – melibatkan lebih banyak upaya untuk menegakkan penyedia e-wallet. Uang elektronik tidak banyak berpindah tangan seperti halnya berpindah akun.

Saat Anda membayar online dengan itu, Anda tidak harus hadir – tetapi penyedia pembayaran e-money Anda tetap harus mematuhi skema keamanan.

Dengan demikian, mematuhi KYC dan proses uji tuntas yang diwajibkan oleh PSD2 jatuh ke tangan penyedia layanan, dengan segala biaya dan upaya.

Hal yang sama berlaku untuk prosedur anti penipuan dan anti pencucian uang. Dan terakhir, bergantung pada nilai transaksi, perusahaan dapat meminta pelanggan mereka untuk memberikan data pengenal tambahan, seperti tagihan listrik, salinan kartu identitas, atau verifikasi identifikasi pribadi selama panggilan video.

2. Tidak Selalu Tersedia

Apakah Anda memiliki akses ke layanan pembayaran e-money atau tidak bukan hanya masalah infrastruktur, tetapi juga masalah peluang.

Listrik untuk memproses transaksi e-money sudah tersedia di sebagian besar negara. Namun, pemadaman bisa menjadi masalah, misalnya karena gangguan atau pengaruh politik, risiko dalam hal apa pun.

Selain itu, terkait koneksi internet atau ketersediaan layanan online penerima uang elektronik atau tempat penjualan fisik, cakupannya bisa kurang pasti, tergantung negaranya.

Dan terakhir, Anda bergantung pada merchant yang bersangkutan – merchant harus sudah mengintegrasikan penyedia e-wallet pelanggan.

Misalnya, uang elektronik yang dikeluarkan oleh PayPal tidak dapat digunakan di merchant yang hanya terintegrasi dengan helloPay. Demikian definisi e money dan manfaatnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *