Awas Jangan Keliru Memahami Apakah Rumah Aset atau Liabilitas?

Apakah rumah aset atau liabilitas?
Apakah rumah aset atau liabilitas?

Memiliki rumah merupakan impian dan kebutuhan setiap orang. Namun, ada beberapa perdebatan seputar apakah rumah aset atau liabilitas. Untuk ini, mari kita jelajahi masalah ini untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik.

Pertama yang perlu kita lakukan adalah memahami apa yang dimaksud aset dan liabilitas

Apa itu aset vs liabilitas?

Aset

Aset Menurut Investor.gov adalah “barang berwujud atau tidak berwujud yang memiliki nilai dalam pertukaran.”

Pada dasarnya, aset segala sesuatu yang memberi laba pada Anda bukan yang menciptakan biaya tambahan.

Dengan mengingat hal itu, aset dapat mencakup hal-hal seperti saham, obligasi, uang tunai di rekening bank Anda, dan properti fisik tertentu. Dalam kebanyakan kasus, aset akan semakin berharga dari waktu ke waktu.

Liabilitas

Di sisi lain, Liabilitas atau kewajiban adalah sesuatu yang Anda berutang. Liabilitas adalah pengeluaran yang harus Anda kelola.

Dengan itu, liabilitas dapat mencakup hal-hal seperti pinjaman yang belum dibayar atau pembayaran kewajiban hukum yang akan berlanjut di masa depan.

Apakah rumah aset atau liabilitas?

Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang aset dan kewajiban, apakah rumah Anda merupakan aset? Dalam kebanyakan kasus, jawabannya adalah tidak.

Sayangnya, tempat tinggal utama Anda sebenarnya bukan aset. Itu karena Anda tinggal di sana dan tidak akan dapat mewujudkan keuntungan apresiasi apa pun.

Jawabannya dapat berubah jika Anda memiliki rencana untuk menjual rumah Anda dalam jangka waktu tertentu.

Tetapi ketika sebuah properti menjadi tempat tinggal utama Anda, terdapat biaya yang harus dikeluarkan seperti biaya pemeliharaan yang menciptakan liabilitas.

Selain biaya rutin yang terkait dengan rumah Anda, penting untuk mempertimbangkan bunga majemuk dari cicilan KPR rumah Anda yang belum lunas.

Biaya dari bunga majemuk cicilan rumah ini akan memotong keuntungan yang Anda peroleh dari penjualan potensial rumah di masa depan.

Bisakah properti menjadi aset?

Meskipun tempat tinggal utama Anda mungkin bukan aset, bukan berarti properti tidak bisa menjadi aset. Bahkan, properti fisik bisa menjadi aset yang sangat menguntungkan.

Jika Anda memutuskan untuk mengejar investasi real estat, maka Anda akan segera menentukan bahwa properti dapat menghasilkan aset yang luar biasa.

Tergantung pada strategi yang Anda pilih, Anda mungkin dapat memanfaatkan apresiasi atau arus kas positif untuk menikmati manfaat dari aset ini.

Dalam kasus yang jarang terjadi, Anda dapat mengubah tempat tinggal utama Anda menjadi aset melalui strategi yang disebut peretasan rumah (house hacking).

Dengan peretasan rumah, Anda harus menemukan cara kreatif untuk menutupi biaya hipotek Anda.

Alih-alih hanya melakukan pembayaran dengan pendapatan tradisional Anda, Anda dapat mengubah rumah Anda menjadi aset dengan menyewakan ruang ekstra.

Misalnya, Anda dapat membeli properti multi-unit dan menyewakan unit lainnya. Atau bersihkan kamar tidur cadangan untuk mendapatkan ruang Airbnb yang nyaman.

Dalam kedua kasus, Anda mungkin dapat sepenuhnya menghilangkan biaya perumahan Anda.

Tetapi jika Anda bukan peretas rumah, maka tempat tinggal utama Anda bukanlah aset karena menghabiskan uang Anda. Ingatlah bahwa Anda dapat mengubah rumah Anda menjadi aset melalui peretasan rumah.

Apakah kepemilikan rumah masih merupakan pilihan yang baik?

Anda tahu memiliki informasi yang Anda butuhkan untuk memutuskan apakah rumah Anda adalah aset.

Tetapi bahkan jika rumah Anda termasuk dalam kategori kewajiban, apakah kepemilikan rumah masih merupakan pilihan yang baik?

Semua hal dipertimbangkan, kepemilikan rumah masih merupakan keputusan keuangan yang cerdas untuk sebagian besar.

Saat Anda membangun ekuitas di rumah, Anda akan terus menstabilkan kesejahteraan finansial jangka panjang Anda.

Selain itu, rumah Anda adalah cara yang bagus untuk mentransisikan kekayaan generasi. Jika Anda ingin menggunakan rumah Anda sebagai alat untuk mentransfer kekayaan generasi, maka Anda juga harus memiliki rencana perkebunan.

Jika tidak, ekuitas yang Anda kumpulkan di rumah Anda mungkin tidak diturunkan secara efisien kepada orang yang Anda cintai.

Haruskah Anda membeli rumah atau menyewa?

Dalam banyak kasus, rumah bukanlah aset. Namun, itu tidak menjawab pertanyaan apakah Anda harus menyewa tempat atau membeli rumah.

Meskipun Anda mungkin tergoda untuk melewatkan kepemilikan rumah jika rumah itu bukan aset, itu tidak selalu merupakan langkah yang tepat.

Tentu saja, pilihan yang tepat akan tergantung pada situasi Anda. Mari kita jelajahi beberapa skenario.

Jika Anda memiliki keuangan yang stabil dan berencana untuk tinggal di suatu daerah setidaknya selama beberapa tahun, maka membeli rumah bisa menjadi langkah yang tepat.

Kepemilikan rumah akan memberi Anda kesempatan untuk membangun ekuitas di properti alih-alih membayar sewa.

Plus, Anda dapat mengejar kemungkinan yang disajikan oleh peretasan rumah untuk mempercepat kesuksesan finansial Anda.

Jika Anda bekerja untuk meningkatkan keuangan Anda tetapi belum cukup stabil, mengejar kepemilikan rumah mungkin bukan langkah yang tepat.

Anda tidak ingin mengunci diri dalam komitmen hipotek jangka panjang tanpa keuangan Anda stabil.

Alasan lain untuk melewatkan membeli rumah adalah jika Anda berencana untuk pindah dalam waktu dekat. Dalam kedua kasus, menyewa bisa menjadi pilihan Anda lebih baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.