Prinsip Bisnis Jeff Bezos untuk Mencapai Kesuksesan Abadi dalam Bisnis

Prinsip Bisnis Jeff Bezos Untuk Mencapai Kesuksesan Abadi dalam Bisnis
Prinsip Bisnis Jeff Bezos Untuk Mencapai Kesuksesan Abadi dalam Bisnis

Prinsip bisnis Jeff BezosJeff Bezos, orang terkaya di dunia mulai membangun bisnis dari garasi rumahnya untuk mendirikan Amazon sebuah situs yang menjual buku secara online pada tahun 1994.

Kini Amazon menjadi perusahaan raksasa teknologi yang melebarkan sayapnya dalam berbagai bidang termasuk pesawat luar angkasa, Blue Origin.  

Dibalik itu semua, Bezos membangun bisnis raksasanya itu dengan menggunakan prinsip kuno, yakni:

1. Bisnis Jeff Bezos : Fokus pada hal-hal yang tidak berubah.

Banyak orang menanyakan apa yang akan berubah dalam 10 tahun kedepan, namun tidak ada yang bertanya apa yang tidak akan berubah 10 tahun kedepan

Premisnya, meski sederhana, juga mudah dilupakan ketika inovasi dan teknologi tampaknya menjadi rahasia sukses besar.

Bezos tidak khawatir tentang apa yang akan berubah. Dia fokus pada apa yang tidak akan berubah. Karena dia dapat membangun strategi bisnis di seputar hal-hal stabil yang tidak berubah dalam waktu lama

Seperti bisnis ritelnya, pelanggan pasti menginginkan harga rendah dan itu akan tetap menjadi kenyataan dalam 10 tahun kedepan. Kemudian, mereka ingin pengiriman cepat dan mereka ingin banyak pilihan

Tidak mungkin pelanggan menginginkan harga tinggi dan memperlambat pengiriman barang pesanannya

Bezos membangun Amazon di sekitar hal-hal yang dia tahu akan stabil dari waktu ke waktu, berinvestasi besar-besaran untuk memastikan bahwa Amazon akan menyediakan hal-hal itu — dan meningkatkan pengirimannya.

Baca juga  Ingin Mulai Bisnis? Catat Daftar Bisnis Modal Kecil Berikut

Berfokus pada hal-hal yang tidak akan berubah tidak menjamin kesuksesan — tetapi ini memberikan dasar yang dekat untuk sukses seperti yang akan Anda temukan.

Berikut adalah beberapa prinsip abadi yang secara konsisten memberikan kesuksesan profesional dan pribadi.

2. Bisnis Jeff Bezos : Fokus mengumpulkan ilmu

Dalam bidang apapun selalu ada persaingan, baik dalam bisnis lain, produk lain maupun orang lain. Persaingan ini menuntu orang untuk menjadi kreatif agar bisa memenangkan permainan

Orang pintar menang banyak.

Orang yang lebih pintar menang lebih sering.

Terus berusaha untuk mendapatkan lebih banyak pengalaman dan lebih banyak pengetahuan adalah cara terbaik kedua untuk berhasil.

3. Bisnis Jeff Bezos : Fokus pada mengumpulkan orang-orang berpengetahuan.

Anda tidak bisa mengetahui semuanya. Tetapi Anda dapat mengenal cukup banyak orang pintar sehingga bersama-sama Anda mengetahui hampir segalanya.

Dan, bersama-sama, lakukan hampir semua hal.

Bekerja keras untuk menjadi lebih pintar. Bekerja lebih keras untuk mendapatkan orang-orang pintar di pihak Anda.

Bagaimana?

4. Selalu memberi sebelum menerima.

Koneksi atau jaringan adalah untuk terhubung dengan orang-orang yang dapat memberikan referensi, membantu melakukan penjualan, berbagi informasi penting, menjadi mentor, dll. Ketika kita berjejaring, kita menginginkan sesuatu.

Tapi, terutama pada awalnya, jangan pernah meminta apa yang Anda inginkan. Lupakan apa yang Anda inginkan dan fokus pada apa yang bisa Anda berikan.

Memberi adalah satu-satunya cara untuk membangun hubungan yang nyata dan hubungan yang langgeng.

Bila hanya fokus pada apa yang bisa Anda dapatkan dari koneksi maka Anda tidak akan pernah membuat koneksi yang berarti dan saling menguntungkan.

Dekati jaringan seolah-olah itu semua tentang mereka dan bukan tentang Anda dan Anda akan membangun jaringan yang mendekatinya dengan cara yang sama.

Baca juga  Tren Bisnis Sewa Jet Pribadi yang Mengalami Peningkatan di Masa Pandemi

Dan Anda akan membuat lebih dari sekadar kontak. Anda akan berteman.

5. Selalu melihat melewati utusan dan fokus pada pesan.

Ketika orang berbicara dari posisi kekuasaan atau otoritas atau ketenaran, tergoda untuk lebih menekankan masukan, saran, dan ide mereka.

Warren Buffet? Ya, harus mendengarkannya. Sheryl Sandberg? Ya. Richard Branson dan Elon Musk? Sangat.

Pendekatan itu berhasil pada satu titik — tetapi hanya pada satu titik. Orang-orang yang benar-benar pintar menghapus semua pembingkaian yang menyertai sumbernya — baik positif maupun negatif — dan mengevaluasi informasi, saran, atau masukan hanya berdasarkan manfaatnya.

Ketika Branson berkata, “Persetan; lakukan saja dan lanjutkan,” itu sangat kuat. Jika seorang kurir yang mengantarkan makan siang Anda mengatakannya, itu seharusnya sama kuatnya seperti Branson mengatakannya.

Jangan pernah mengabaikan pesan karena Anda mengabaikan pengirim pesan. Nasihat yang baik adalah nasihat yang baik–terlepas dari sumbernya.

6. Selalu kerjakan “berikutnya.”

Tidak mungkin untuk memprediksi apa yang akan berhasil, apalagi seberapa baik itu akan berhasil. Beberapa produk berkembang dan kemudian tidak, beberapa usaha maju dan padam. Beberapa karier lepas landas dan kemudian mandek.

Anda akan selalu membutuhkan “berikutnya”: produk baru, layanan baru, pelanggan baru, atau koneksi.

Tidak peduli seberapa sukses Anda hari ini, selalu miliki yang berikutnya dalam saluran Anda. Jika entah bagaimana produk atau layanan atau usaha Anda saat ini terus berkembang, bagus: Anda akan menciptakan lini produk dan layanan dan usaha yang lebih besar.

Jika lintasan karier Anda terus menanjak, bagus: Anda masih akan menambahkan koneksi baru, keterampilan baru, dan perspektif baru yang hanya akan menambah nilai Anda.

Begitulah cara orang-orang sukses mengatasi badai ketika masa-masa sulit, dan menjadi lebih sukses ketika bisnis sedang booming.

Baca juga  Cara Mengatur Manajemen Keuangan Usaha Kecil

7. Selalu bertanggung jawab.

Jika Anda selalu benar, Anda tidak akan pernah tumbuh. Salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menjadi salah, karena ketika Anda melakukan kesalahan, Anda diberi kesempatan untuk belajar.

Jangan khawatir. Setiap orang sukses telah gagal berkali-kali. Kebanyakan gagal lebih dari Anda. Itulah mengapa mereka sukses hari ini.

Miliki setiap kesalahan, setiap kesalahan, dan setiap kegagalan. Katakanlah Anda melakukan kesalahan. Katakanlah Anda kacau. Katakan kepada orang lain, tetapi yang lebih penting, lihat ke cermin dan katakan pada diri sendiri.

Kemudian berkomitmen untuk memastikan bahwa lain kali hal-hal akan menjadi sangat berbeda.

8. Selalu ubah ide menjadi tindakan.

Kata ide harus berupa kata kerja, bukan kata benda, karena tidak ada ide yang nyata sampai Anda mengubah inspirasi itu menjadi tindakan.

Ide tanpa tindakan bukanlah ide. Mereka menyesal.

Setiap hari kita membiarkan keraguan dan ketidakpastian menghentikan kita dari bertindak berdasarkan ide-ide kita. Ketakutan akan hal yang tidak diketahui dan ketakutan akan kegagalan adalah yang menghentikan saya, dan mungkin juga yang menghentikan Anda.

Pikirkan beberapa ide yang Anda miliki, baik untuk bisnis baru, karier baru, atau bahkan pekerjaan paruh waktu. Menengok ke belakang, banyak ide Anda akan menjadi baik, terutama jika Anda telah memberikan upaya terbaik Anda.

Percayai analisis Anda, penilaian Anda, dan naluri Anda. Dan percayai mereka lebih dari yang Anda lakukan. Percayai kesediaan Anda untuk bekerja melalui tantangan dan hambatan.

Memang, Anda tidak akan selalu melakukannya dengan benar, tetapi ketika Anda membiarkan ide tetap menjadi ide, Anda hampir selalu salah. Demikian prinsip bisnis Jeff Bezos dalam membangun korporasinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *