Trading Saham Online: Panduan Bagi Pemula

Trading Saham Online: Panduan Bagi Pemula
Trading Saham Online: Panduan Bagi Pemula

Ingin trading di pasar saham? Mulailah dengan mempelajari dasar-dasar trading saham online sehingga anda lebih percaya diri saat mulai trading

Panduan bagi pemula ini untuk memudahkan pemula dalam memulai trading saham online mulai dari awal dan sebagai panduan dalam dasar-dasar trading sehingga memahami dan lebih percaya diri dalam memilih saham, memilih broker dan lainnya

A. Cara Memilih Broker untuk Trading Saham Online

Pertama, Anda perlu membuka akun pada broker atau perusahaan sekuritas saham. Pastikan broker tersebut telah terdaftar di OJK dengan melihat daftarnya disitusnya

Terdapat beberapa pertimbangan dalam memilih broker saham, diantaranya:

  • Legalitas, biasanya broker yang sudah tedaftar di OJK telah memiliki izin resmi
  • Reputasi, broker yang memiliki reputasi baik biasanya tidak pernah memiliki kasus yang merugikan nasabah. Termasuk kemudahan dalam penarikan dana nasabah
  • Biaya, setiap transaksi terdapat fee yang dikenakan pada trader oleh karena itu perhatikan biaya yang dikenakan oleh masing-masing broker
  • Kemudahan akses, cermati pula kemudahan akses yang ditawarkan oleh masing-masing broker seperti akses trading yang bisa dilakukan memalui PC atau android sehingga tidak mengganggu aktivitas dan mobilitas anda
  • Apakah brokernya menyediakan informasi dan pembelajaran tentang analisis saham? Ini juga bisa dijadikan pertimbangan dalam memilih broker

Setelah Anda meluangkan waktu untuk memilih broker yang sesuai pastikan anda telah memilih broker saham online terbaik untuk situasi Anda.

B. Teliti Saham Terlebih dahulu

Setelah Anda memiliki akun di broker, selanjutnya anda telah bisa trading dengan cara membeli saham. Namun, memilih saham bukanlah perkara mudah dan juga tidak terlalu rumit. Disinilah diperlukan keahlian anda dalam menganalisis suatu saham yang berpotensi menguntungkan

Jika Anda baru dalam trading, saham mungkin bukan tempat terbaik untuk memulai. Anda mungkin bisa mencoba Reksadana ETF (Exchange Traded Fund) atau dana yang diperdagangkan di bursa sebagai gantinya.

Baca juga  Trading Plan Saham: Definisi dan Pengertiannya

ETF memungkinkan investor untuk membeli sekumpulan saham sekaligus. Ini dapat membantu jika Anda tidak merasa percaya diri memilih saham dari emiten yang ada.

Banyak trader yang melakukan diversifikasi portofolionya dalam berbagai aset selain saham diantaranya Obligasi, cara ini untuk mendiversifikasi dan mengurangi risiko investasi selama penurunan pasar saham.

C. Pilih Jenis Trading yang Tepat

Saat melakukan trading dimulai dengan membeli dan mejual aset yang diperdagangkan seperti saham atau ETF. Ada dua tipe yang paling dasar dalam trading saham yaitu market order dan limit order.

Limit order adalah cara untuk memiliki kontrol lebih besar atas harga yang Anda bayar (atau terima, saat menjual).

Sebaliknya, Anda menetapkan harga di mana Anda akan membeli atau menjual saham. Ini memberi Anda kontrol yang lebih besar untuk mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin.

Setelah Anda memiliki saham, Anda mungkin mempertimbangkan untuk menempatkan order jual dengan cara trailing stop-loss. Fitur ini sudah tersedia disebagian besar aplikasi trading saham

Ini memungkinkan Anda untuk mempertahankan stok selama harga naik dan secara otomatis menjual ketika harga turun melewati titik tertentu

D. Berapa Biayanya untuk trading Saham?

Setiap transaksi saham yang dilakukan dikenakan biaya atau fee. Besaran biaya ini tergantung dari broker yang digunakan

Misalnya, salah satu jenis biaya adalah biaya komisi. Anda harus mencari biaya rendah saat memilih broker.

Jika Anda membeli saham individu melalui broker yang tidak membebankan biaya komisi, Anda mungkin tidak memiliki biaya apapun.

Namun, ketika Anda mulai memperdagangkan ETF, reksadana, dan investasi lainnya, Anda perlu memahami rasio pengeluaran karena terdapat biaya yang dikenakan dari setiap transaksi.

Dana ETF dan reksadana dikelola oleh seseorang yang dibayar persentase dari aset dana setiap tahun. Jadi, jika ETF memiliki rasio pengeluaran 0,1%, itu berarti Anda akan membayar biaya $0,10 per tahun untuk setiap $100 yang Anda investasikan.

Anda juga perlu mempertimbangkan toleransi risiko Anda. Bayangkan investasi Anda tiba-tiba kehilangan 50% dari nilainya. Apakah Anda akan membeli lebih banyak setelah crash, tidak melakukan apa-apa, atau menjual?

Baca juga  Cara Main Saham dan Forex Untuk Pemula Dijamin Beri Profit Tinggi

Jika Anda akan membeli lebih banyak, Anda memiliki toleransi risiko yang agresif. Anda mampu mengambil lebih banyak risiko.

Jika Anda akan menjual, Anda memiliki toleransi risiko yang konservatif. Anda harus mencari investasi yang relatif aman.

Memahami bagaimana Anda akan bereaksi terhadap kerugian adalah satu hal, dan memahami seberapa besar Anda mampu untuk kehilangan adalah hal lain.

Misalnya, Anda mungkin memiliki toleransi risiko yang agresif tetapi tidak ada dana darurat untuk digunakan kembali jika Anda tiba-tiba kehilangan pekerjaan.

Dalam hal ini, Anda tidak boleh menggunakan dana terbatas Anda untuk berinvestasi pada saham berisiko.

E. Bagaimana trading Saham Mempengaruhi Tagihan Pajak Anda?

Sangat penting untuk memahami aturan pajak untuk investasi Anda, terutama jika Anda akan aktif berdagang saham. Pajak yang Anda bayarkan atas laba saham dikenal sebagai “pajak capital gain”.

Secara umum, Anda membayar lebih banyak pajak capital gain saat Anda memegang saham kurang dari setahun sebelum menjual.

Anda membayar lebih sedikit bila Anda memegang saham selama lebih dari satu tahun. Struktur pajak ini dirancang untuk mendorong investasi jangka panjang.

Menjual saham untuk mendapatkan keuntungan akan meningkatkan tagihan pajak Anda. Tapi menjual saham untuk kerugian akan mengurangi tagihan pajak Anda.

Untuk mencegah Anda mengambil keuntungan dari keuntungan pajak ini, ada sesuatu yang dikenal sebagai “aturan penjualan bersih”, yang menunda implikasi pajak dari setiap keuntungan atau kerugian jika Anda memasuki kembali posisi yang sama dalam waktu 30 hari.

Dengan kata lain, jika Anda menjual saham dengan rugi, kemudian membeli saham yang sama seminggu kemudian, kerugian Anda tidak akan lagi memberi Anda manfaat pajak.

Kerugian akan diperhitungkan setelah Anda menjual saham lagi.

F. Cara Trading Saham Online Pertama Anda

Setelah mendaftar akun pada broker sekuritas saham, maka anda dibuatkan rekening di Bank Kustodian (bank umum seperti BCA, BNI, Mandiri dll), kemudian anda mentransfer sejumlah uang ke rekening dana anda di bank tersebut

Besaran uang pertamakali pembukaan akun tergantung pada brokernya ada yang minimal 100 ribu, 1 juta, atau diatasnya

Baca juga  Pilih Saham atau Forex ? Cek Perbedaannya

Dana yang anda transfer di akun bank kustodian itulah yang digunakan sebagai modal untuk transaksi atau trading saham

Setelah dana sudah tersedia di rekening dana akun anda, masuk ke akun online pada broker Anda. Pilih saham yang ingin Anda tradingkan

Jika Anda menggunakan limit order, order Anda mungkin tidak langsung dieksekusi. Jika Anda ingin trading terjadi lebih cepat, pindahkan harga batas Anda lebih dekat ke harga permintaan (jika Anda membeli) atau harga penawaran (jika Anda menjual).

G. Strategi Trading Saham Tingkat Lanjut

Pemula harus tetap dengan trading jual-beli yang sederhana. Namun, setelah Anda menguasai konsep-konsep dasar tersebut, Anda dapat menambahkan strategi lanjutan ke toolbelt trader Anda.

Misalnya, opsi perdagangan menghadapkan Anda pada volatilitas yang lebih besar. Ini adalah gerakan yang lebih berisiko, memungkinkan Anda memperoleh keuntungan dan kerugian lebih cepat.

Strategi lanjutan lainnya adalah meminjam uang dari perusahaan pialang Anda (lavarage) untuk memperdagangkan saham. Ini dikenal sebagai “perdagangan dengan margin.”

Perdagangan dengan margin memungkinkan Anda untuk mengembangkan portofolio Anda secara eksponensial, tetapi juga dapat dengan cepat membuat Anda berhutang.

Pendekatan perdagangan saham ini sangat berisiko. Anda harus menghindarinya sampai Anda merasa yakin dengan kemampuan trading Anda.

Trader margin juga memiliki kemampuan untuk mempersingkat saham. Jika Anda kekurangan stok, Anda menjual sahamnya terlebih dahulu dan kemudian membelinya kemudian.

Ketika harga saham jatuh, Anda dapat membelinya kembali dengan harga yang lebih murah daripada saat Anda menjualnya.

Hal ini memungkinkan Anda untuk membuat keuntungan. Namun jika harga saham naik, Anda tetap harus membeli saham tersebut untuk menutup posisinya, dan Anda akan merugi

H. Alternatif untuk Trading Saham

Anda juga dapat menggunakan penasihat robo alih-alih berdagang sendiri melalui perantara. Penasihat Robo adalah layanan investasi berbasis aplikasi.

Mereka menggunakan algoritma, dan jawaban atas pertanyaan dasar untuk mengotomatiskan keputusan investasi.

Ini populer di kalangan pemula karena mudah dimengerti. Mereka juga memiliki biaya yang relatif rendah, dibandingkan dengan memiliki penasihat keuangan konvensional dalam memilihkan investasi untuk Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *