Pengertian Balanced Scorecard Pada Perusahaan

pengertian balanced scorecard
pengertian balanced scorecard

Pengukuran kinerja yang selama ini banyak dilakukan oleh perusahaan menggunakan pengukuran kinerja tradisional berdasarkan laporan keuangan. Pengukuran kinerja berdasarkan perspektif keuangan sudah dirasakan tidak memadai lagi. Oleh karena itu Robert S Kaplan dan David P Norton melakukan riset yang dikenal dengan Balanced Scorecard.

Hasil riset tersebut dipublikasikan dalam makalah oleh Harvard Business Review pada tahun 1992

A. Apa itu Balanced Scorecard?

Balanced Scorecard (BSC) terdiri dari dua kata yang berarti Seimbang dan skor. Balanced menggambarkan bahwa kinerja akan diukur secara berimbang dari aspek keuangan dan non keuangan, internal dan eksternal, perspektif orang dan proses serta jangka pendek dan jangka panjang

Scorecard adalah kartu yang digunakan untuk mencatat skor hasil kinerja. Melalui kartu skor kinerja akan dievaluasi dengan membandingkan apa yang telah dikerjakan dengan apa yang telah direncanakan

Jadi, Balanced Scorecard adalah kumpulan ukuran kinerja yang terintegrasi yang diturunkan dari misi dan visi perusahaan untuk mendukung strategi perusahaan secara keseluruhan. Kelebihan dari Balanced Scorcard adalah cakupannya yang lebih komprehensif

Selain menggunakan tolok ukur keuangan sebagai dasar pengukuran kinerja. Balanced Scorecard juga menggunakan tolok ukur non keuangan yang terdiri atas aspek kepuasan pelanggan, proses bisnis internal, serta pertumbuhan dan pembelajaran

Kinerja keuangan tetap menjadi sudut pandang utama dalam Balanced Scorecard. Karena menunjukkan apakah perencanaan, implementasi dan pelaksanaan strategi telah berkontribusi pada peningkatan laba perusahaan. Perspektif keuangan mengukur profitabilitas sebagai indikator seberapa baik perusahaan memuaskan pemilik dan pemegang saham

B. 4 perspektif balanced scorecard

Pendekatan balanced scorecard mengkaji kinerja dari empat perspektif.

Analisis keuangan. Mencakup ukuran seperti pendapatan operasional, profitabilitas, dan laba atas investasi.

Analisis pelanggan. Yang melihat investasi dalam layanan pelanggan dan retensi.

Analisis internal. Melihat bagaimana proses bisnis internal terkait dengan tujuan strategis.

Perspektif pembelajaran dan pertumbuhan menilai kepuasan dan retensi karyawan, serta sistem informasi.

C. Mengapa menggunakan BSC ?

Kaplan dan Norton mengutip dua keuntungan utama dari pendekatan balanced scorecard.

Pertama, kartu skor menyatukan elemen-elemen yang berbeda dari agenda kompetitif perusahaan dalam satu laporan.

Kedua, dengan memiliki semua metrik operasional penting bersama-sama. Manajer dipaksa untuk mempertimbangkan apakah satu perbaikan telah dicapai dengan mengorbankan yang lain.

D. Apa saja contoh balanced scorecard?

Dalam makalah mereka tahun 1993, Puting the Balanced Scorecard to Work, Kaplan dan Norton menawarkan contoh bagaimana beberapa perusahaan menerapkan balanced scorecard. Termasuk Rockwater, sebuah firma teknik bawah air yang terdaftar sebagai anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Brown & Root/Halliburton; Perangkat Mikro Canggih; dan apel.

Studi kasus Apple sangat menarik dalam retrospeksi. Menurut penulis, Apple (kemudian dikenal sebagai Apple Computer) mengembangkan kartu skor seimbang untuk memperluas fokus manajemen senior di luar metrik seperti margin kotor, laba atas ekuitas, dan pangsa pasar.

Sebuah komite pengarah kecil, berpengalaman dalam pemikiran strategis manajemen eksekutif, memilih untuk memasukkan keempat kategori kartu skor dan mengembangkan pengukuran dalam setiap kategori.

Dari perspektif keuangan kartu skor, Apple menekankan nilai pemegang saham.

Perspektif pelanggan, itu menekankan pangsa pasar dan kepuasan pelanggan.

Proses internal menekankan pada kompetensi inti.

Pada kategori inovasi dan perbaikan lebih menekankan pada sikap karyawan.

1. Perencanaan BSC di Apple

Di antara hal-hal penting dari perencanaan balanced scorecard Apple adalah sebagai berikut:

Apple ingin mengubah klasifikasinya dari perusahaan yang berfokus pada teknologi dan produk menjadi perusahaan yang berpusat pada pelanggan. Menyadari bahwa ia memiliki basis pelanggan yang beragam, Apple memutuskan untuk melampaui metrik kepuasan pelanggan standar yang tersedia pada saat itu. Dan mengembangkan survei independennya sendiri yang melacak segmen pasar utama di seluruh dunia.

Para eksekutif Apple ingin agar para karyawan fokus secara mendalam pada beberapa kompetensi utama, termasuk antarmuka yang ramah pengguna, arsitektur perangkat lunak yang kuat, dan sistem distribusi yang efektif.

Apple ingin mengukur komitmen dan keselarasan karyawan dengan tujuan strategis. Perusahaan menerapkan survei karyawan yang komprehensif serta survei kecil yang lebih sering terhadap karyawan yang dipilih secara acak. Survei ini untuk mengukur seberapa baik karyawan memahami strategi perusahaan dan apakah hasil yang diminta untuk diberikan oleh manajer konsisten dengannya. .

Pangsa pasar penting bagi manajemen senior, tidak hanya untuk pertumbuhan penjualan tetapi juga sebagai faktor dalam menarik dan mempertahankan pengembang perangkat lunak papan atas.

Apple juga memasukkan nilai pemegang saham sebagai indikator kinerja utama (KPI), meskipun ukuran ini adalah hasil, bukan pendorong kinerja strategis, tulis Kaplan dan Norton.

Apple bermaksud menekankan pada nilai pemegang saham untuk mengimbangi penekanan sebelumnya pada metrik jangka pendek seperti margin kotor dan pertumbuhan penjualan, dengan fokus pada investasi yang dapat memengaruhi kinerja di masa depan.

Info lain: Strategi merek dan branding

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *