Komponen dalam Bisnis Plan

komponen dalam bisnis plan
komponen dalam bisnis plan

Rencana bisnis kewirausahaan adalah alat untuk menggambarkan bisnis Anda dari atas ke bawah dan dari dalam ke luar. Anggap saja sebagai cetak biru strategis yang menggambarkan bisnis Anda dalam tiga sampai lima tahun kedepan. Mari kita simak lebih lanjut tentang komponen dalam bisnis plan

Menulis rencana bisnis memaksa Anda untuk memikirkan proposisi nilai, personel, asumsi pemasaran, operasi, dan proyeksi keuangan Anda. Ini sangat penting bagi perusahaan rintisan (startup) dan perusahaan yang ingin maju ke tingkat operasi berikutnya.

A. Rencana Bisnis Kewirausahaan

Sebuah rencana bisnis sangat penting untuk meningkatkan modal. Pemodal ventura, bank komersial, pemberi pinjaman yang didukung pemerintah, dan sebagian besar investor malaikat (Angel Investor) memerlukan rencana yang komprehensif sehingga mereka dapat memahami risiko usaha bisnis Anda dan merasakan kelayakannya.

Tetapi rencana bisnis mungkin bahkan lebih penting sebagai alat yang efektif untuk mengelola diri sendiri dan menjaga bisnis Anda tetap pada jalurnya untuk memenuhi tujuannya. Ini juga dapat digunakan sebagai alat dalam merekrut karyawan yang tepat.

Menurut profesor kewirausahaan Universitas Clemson William B. Gartner, seseorang yang meluangkan waktu untuk menulis rencana bisnis dua setengah kali lebih mungkin untuk benar-benar memulai bisnis mereka daripada seseorang yang hanya menulis rencana.

B. Komponen dalam Bisnis Plan

Sebuah rencana bisnis dapat mengambil banyak bentuk, tergantung pada usaha. Perusahaan konsultan manajemen empat orang dapat menghasilkan rencana yang lebih ramping yang berfokus pada keahlian layanan dan pengalaman industri dibandingkan dengan pembuat widget dengan 20 karyawan, yang juga harus menjelaskan produk, teknik manufaktur, kekuatan kompetitif, dan kebutuhan pemasaran, dan di antara perincian lainnya. Tetapi sebagian besar rencana akan mencakup bagian utama berikut ini:

Baca juga  Cara Menjadi Entrepreneur Kreatif

1. Ringkasan bisnis plan

Ini adalah elevator pitch lima menit Anda. Ini mungkin termasuk daftar isi, latar belakang perusahaan, peluang pasar, tinjauan manajemen, keunggulan kompetitif, dan sorotan keuangan.

Mungkin paling mudah untuk menulis bagian rinci terlebih dahulu dan kemudian mengekstraknya untuk membuat ringkasan eksekutif. Cobalah untuk menyimpannya hanya beberapa halaman.

2. Deskripsi dan struktur bisnis

Di sinilah Anda menjelaskan mengapa Anda berbisnis dan apa yang Anda jual. Jika Anda menjual produk, jelaskan proses manufaktur Anda, ketersediaan bahan, cara Anda menangani inventaris dan pemenuhan, dan detail operasional lainnya.

Jika Anda memberikan layanan, jelaskan mereka dan proposisi nilainya kepada pelanggan. Sertakan perincian lain seperti hubungan strategis, masalah administratif, kekayaan intelektual yang mungkin Anda miliki, pengeluaran, dan struktur hukum perusahaan Anda.

3. Riset pasar dan strategi

Uraikan analisis pasar Anda dan jelaskan strategi marketing Anda, termasuk perkiraan penjualan, tenggat waktu dan pencapaian, periklanan, hubungan masyarakat, dan bagaimana Anda bersaing dengan pesaing lainnya. Jika Anda tidak dapat menghasilkan banyak analisis data, Anda dapat memberikan testimonial dari pelanggan yang sudah ada.

4. Manajemen dan personel

Berikan bos eksekutif dan manajer perusahaan Anda dan jelaskan bagaimana keahlian mereka akan membantu Anda mencapai tujuan bisnis. Investor perlu mengevaluasi risiko, dan seringkali, tim manajemen dengan banyak pengalaman dapat menurunkan risiko yang dirasakan.

5. Dokumen keuangan

Komponen dalam Bisnis Plan terakhir adalah dokumen keuangan. Di sinilah Anda memberikan angka yang mendukung semua yang Anda jelaskan di bagian organisasi dan pemasaran Anda. Sertakan proyeksi konservatif dari laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas Anda untuk tiga tahun ke depan. Ini adalah proyeksi berwawasan ke depan, bukan keluaran akuntansi Anda saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *