Cara Menginvestasikan Uang bagi Pemula

3 Cara Menginvestasikan Uang bagi Pemula
3 Cara Menginvestasikan Uang bagi Pemula

Mikaylabinar.com– Pemula kadang bingung untuk memulai investasi atau mereka membutuhkan informasi bagaimana cara menginvestasikan uang yang mereka miliki. Ada 3 cara menginvestasikan uang bagi pemula yaitu: Saham, Obligasi, Properti (Real Estate)

Dalam kebanyakan kasus, pemula perlu memutuskan untuk menentukan kelas aset mana yang dipilih untuk berinvestasi.

Ada tiga pilihan yakni: real estat, saham, dan pendapatan tetap (obligasi). Masing-masing kelas aset ini memiliki risiko, peluang, dan aturan pajaknya sendiri.

Seiring dengan pertambahan usia dan pengetahuan yang dimiliki tentang investasi akan memengaruhi pada jenis aset yang dipilih.

Apabila usia anda diatas 40 tahunan biasanya akan memilih kelas aset yang menghasilkan pendapatan stabil daripada kelas aset yang bertumbuh namun berisiko tinggi

Berikut adalah beberapa rincian tentang tiga kelas untuk membantu Anda memutuskan bagaimana mulai berinvestasi dan menabung.

A. Memperoleh Saham Kepemilikan dalam Bisnis

Memiliki bisnis telah menjadi cara yang bagus untuk membangun kekayaan di masa lalu. Anda tidak harus menjadi pemilik asli; membeli saham adalah salah satu metode kepemilikan yang paling umum. Anda dapat membeli saham bisnis dengan banyak cara.

1. Beli Saham di Bisnis yang Diperdagangkan Secara Publik

Anda dapat membeli saham biasa melalui Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan cara membuka rekening melalui broker atau sekuritas yang ada, dengan begitu anda bisa investasi saham reksadana.

2. Mulai Perusahaan Anda Sendiri

Anda dapat memulai bisnis sendiri dengan banyak cara yang berbeda. Jika Anda memiliki bakat, keterampilan, dan dorongan, memulai bisnis Anda sendiri seringkali lebih menguntungkan daripada membeli saham.

Baca juga  Kenali Ciri Investasi Bodong dan Cara Menghindarinya

3. Beli Ke Perusahaan Orang Lain

Anda bisa menjadi mitra atau membeli ke perusahaan swasta yang dimiliki orang lain. Ada beberapa cara untuk melakukan ini bisa menggunakan uang tunai, menawarkan tenaga kerja Anda, atau menegosiasikan beberapa persyaratan.

Beberapa investor fokus pada ekuitas swasta dan membatasi diri pada sektor pasar di mana mereka merasa memiliki keuntungan.

B. Beli Obligasi

Obligasi adalah utang yang diterbitkan oleh pemerintah (seperti obligasi Treasury atau obligasi tabungan). Obligasi juga dapat diterbitkan oleh Pemerintah Daerah, perusahaan Negara atau BUMN, organisasi nirlaba, atau entitas lain. Anda dapat membeli obligasi dan dana obligasi melalui broker.

C. Menginvestasikan Uang di Real Estat

Memiliki real estate merupakan bentuk investasi finansial tertua. Jika Anda memiliki tanah atau rumah, Anda dapat menghasilkan uang dengan menyewakannya kepada seseorang.

Ada beberapa cara dalam investasi Real Estate diantaranya adalah Beli Rumah

Membeli rumah untuk ditempati bersama keluarga lebih mengarah pada liabilitas daripada investasi. Namun, nilai rumah cenderung naik tiap tahun dan hampir jarang sekali nilai rumah turun.

Anda dapat membeli rumah seharga Rp. 300 juta satu tahun dan melihat nilainya meningkat menjadi Rp. 320 juta di tahun berikutnya. Ini adalah peningkatan sebesar Rp. 20 juta dalam ekuitas selama satu tahun.

Anda juga dapat membeli rumah untuk disewakan atau dikontrakkan bisa dilakukan dengan kontrak sewa-beli dimana Pembeli membayar biaya opsi untuk mengamankan hak untuk membeli rumah di kemudian hari dengan harga yang ditentukan.

Dan, Penjual menyewakan rumah kepada mereka sampai mereka membelinya, dengan berharap mendapatkan uang dari pembayaran sewa dan ketika rumah dijual.

Misalnya, Anda membeli beberapa rumah yang Anda sewakan dengan syarat sewa-untuk-sendiri kepada keluarga yang tidak memenuhi syarat untuk hipotek.

Baca juga  Metode Relatif Nilai Intrinsik Saham Dalam Analisis Fundamental

Setelah disesuaikan untuk berbagai faktor seperti pajak dan pemeliharaan, tarif batas Anda adalah 13%. Itu pengembalian yang jauh lebih baik daripada bunga 2% atau 0,10% yang didapatkan dari obligasi tabungan

Metode lain dari investasi real estat adalah membeli rumah, memperbaikinya, dan kemudian menjualnya lebih banyak. Ini disebut “membalik” dan sangat umum di real estat.

Banyak orang menghasilkan uang di rumah dengan memberikan uang kepada investor lain untuk membeli real estat melalui bisnis khusus yang diuntungkan pajak yang dibebaskan dari pajak perusahaan (dalam sebagian besar keadaan).

Bisnis yang mengumpulkan uang untuk diinvestasikan dalam real estat dengan cara ini dikenal sebagai Perwalian Investasi Real Estat (REIT).

Anda sering dapat memperolehnya seperti saham lainnya melalui akun pialang. Bahkan ada ETF (Exchange Traded Fund) dan reksa dana yang berspesialisasi dalam REIT, dan Anda dapat membelinya seperti ekuitas lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *