Sridhar Vembu CEO Zoho, Perusahaan Silicon Valley yang Pindah ke Desa Menjadi Guru

Sridhar Vembu, CEO Zoho
Shridhar Vembu sedang bersepeda di desa Kelahirannya (Photo: @svembu)

Mikaylabinar.com Sridhar Vembu CEO Zoho Corporation sekaligus pendiri perusahaan yang bergerak dalam bidang perangkat lunak. Perusahaan yang bermarkas di Silicon Valley yang berfokus pada perangkat kantor dan alat bisnis berbasis web.

Keluarga

Dia tinggal di Pleasanton, California. Forbes menilai kekayaannya mencapai 2.5 miliar dolar Amerika dan termasuk orang terkaya ke-59 di India. Sridhar Vembu pria yang sangat sederhana, berpakaian sederhana dan suka mengendarai mobil Toyota.

Lahir dari keluarga kelas menengah. Ibunya adalah seorang ibu rumah tangga dan ayahnya adalah seorang stenografer di Pengadilan Tinggi di Chennai.

Sridhar memulai pendidikan dasarnya di sekolah menengah Tamil kemudian kuliah di IIT-Madras jurusan Teknik Elektro tahun 1989. Lalu melanjutkan Master dan Ph.D –nya di Princeton University New Jersey, AS.

Setelah menyelesaikan Ph.D., ia bekerja di Qualcomm. Sebuah perusahaan peralatan semikonduktor dan telekomunikasi multinasional Amerika di San Diego pada tahun 1994. Ia menangani komunikasi nirkabel, CDMA, dan kontrol daya.

Membangun Perusahaan Software

Sridhar Vembu CEO Zoho pada mulanya memulai membangun Vembu Software dari apartemen. Bersama dengan temannya, Tony Thomas yang memiliki pengalaman dalam perangkat lunak, manajemen jaringan. Bersamaan dengan itu dia mendirikan perusahaan yang bernama AdventNet.Inc tahun 1996.

ZOHO CRM diluncurkan pada tahun 2005. Setelah memperkenalkan fitur proyek, Sheet, dan pembuatan faktur, serta aplikasi surat, ZOHO CRM memiliki 1 juta pengguna hingga Agustus 2008.

Perusahaan terus berkembang dan mengganti nama dengan ZOHO Corporation pada tahun 2009. Sridhar Vembu CEO Zoho dan keluarganya memiliki 88% saham ZOHO. Saat ini, ZOHO memiliki lebih dari 50 juta pengguna di seluruh dunia.

Baca juga  Pulau Tasmania Ditemukan oleh Abel Tasman dan Karya Charles Darwin yang Kontroversial

Perusahaan perangkat lunak ini berkantor di area seluas 375 hektar di Austin, Texas. ZOHO Corporation juga merambah pendidikan dengan mendirikan ZOHO University.

ZOHO adalah aplikasi online yang inovatif berupa rangkaian perangkat lunak dan office suite online berbasis web yang unik dan kuat. Berisi pembuatan faktur, pencatatan, konferensi web, wiki, spreadsheet kata, presentasi, database, manajemen proyek, dan banyak lagi aplikasi.

Kantor Zoho di Silicon Valley, AS

Zoho hari ini menyediakan solusi manajemen hubungan pelanggan (CRM) berbasis cloud dan lebih dari 40 aplikasi akuntansi online, sumber daya manusia, dan manajemen inventaris.

Beberapa dari produk tersebut, termasuk Zoho Desk, perangkat lunak layanan pelanggan, dibangun dari kantor Mathalamparai. Membuktikan visi Vembu bahwa Anda tidak perlu berada di pusat kota untuk mengembangkan produk kelas dunia.

Zoho telah mendapatkan penghargaan sebagai produk perangkat lunak pertama unicorn, dan Forbes pada tahun 2019 menilai 88 persen saham Vembu senilai $ 1,83 miliar.

Perusahaan mengklaim memiliki 50 juta pengguna secara global untuk aplikasinya, dan produk terbarunya Zoho Remotely disebut cocok digunakan selama pandemi.

Menjalankan Perusahaan Global dari Desa

Sebelum pindah ke Tenkasi sebuah kota kecil di India tahun 2019, Vembu tinggal di Bay Area di San Jose dan Pleasanton.

Saat Covid-19 melanda dunia, bekerja dari rumah adalah keharusan. Untuk Vembu yang berusia 53 tahun, bekerja dari desa telah menjadi misi selama beberapa waktu sekarang.

“Saya selalu berpikir bahwa orang yang bermigrasi dari desa ke kota bukanlah ide yang baik,” kata Vembu kepada Forbes India dalam percakapan santai di Zoho Meeting pada pertengahan Mei pagi dari rumahnya di Tenkasi.

“Sekitar satu atau dua tahun yang lalu, saya memutuskan bahwa saya ingin melakukan sesuatu yang baru. Saya ingin pergi ke desa-desa yang lebih kecil dan mendirikan apa yang saya sebut sebagai pusat perkantoran yang terhubung dengan satelit di mana 10 hingga 20 orang akan bekerja. ”

Baca juga  Pembantaian Rawagede, Hari Anti Korupsi Sedunia, Tragedi KRL Bintaro dan Lech Walesa Presiden Polandia Pertama

Saat ini, Zoho memiliki dua kantor pedesaan, satu di Tenkasi dan yang lainnya di Renigunta di Andhra Pradesh dengan 500 karyawan dari total karyawannya yang berjumlah 9.300 karyawannya di seluruh dunia; rencananya adalah memiliki lebih dari 8.800 karyawannya yang berbasis di India yang bekerja di luar India yang bukan perkotaan.

Motivasi Pindah ke Desa

Motivasinya untuk pindah ke pedesaan ada dua sisi sebagaimana yang dilansir Forbes India:

“Pertama, saya ingin karyawan saya tinggal di desa-desa ini karena ini membawa banyak pemupukan silang ide. Begitu beberapa orang berpenghasilan tinggi masuk, mereka membawa kebiasaan baik dan buruk. “

Hal-hal yang baik, seperti pendampingan dan pembinaan, adalah apa yang diharapkan Vembu agar penduduk kota dapat mentransfernya kepada pemuda setempat, yang kemudian dapat direkrut oleh Zoho.

“Jadi ini akan menjadi pertukaran dua arah di sini, Ini adalah tantangan baru, tetapi kemudian saya memutuskan bahwa jika saya akan memulai inisiatif di pedesaan ini, saya harus mengatur diri saya sendiri di desa”

Selama delapan bulan terakhir, Vembu telah pindah kembali ke desa dimana dia dilahirkan. Aktivitasnya dimulai pada jam 4 pagi ketika dia menelepon ke kantornya di AS.

Kantor Zoho di India

Pada jam 6 pagi, dia pergi berjalan-jalan dan kadang berenang di sumur desa. Melihat ular, dan bahkan beberapa kali menangkapnya, adalah salah satu aktivitasnya saat berjalan-jalan di sekitar desanya

Aktivitas Harian

Dia kembali ke rumahnya untuk sarapan, setelah itu dia mencatat proyek-proyek teknik, meninjau kode programming, dan menerima telepon pelanggan.

Kemudian dia melakukan seperti apa yang dilakukan nenek moyangnya melangkah ke sawah untuk menanam padi, sayuran seperti tomat, terung dan okra, serta buah-buahan seperti mangga, semangka, dan kelapa.

Baca juga  Apa Itu Analisis Kebijakan Pendidikan Simak Informasi Selengkapnya Disini

Vembu memiliki misi untuk mencetak insinyur tanpa terpaut pada gelar akademik, dia mendidik sendiri para calon insinyurnya

Pada tahun 2004, Vembu mendirikan Zoho University, sekarang dikenal sebagai Zoho Schools, untuk membina dan melatih siswa dengan keahlian dan kemampuan.

Siswa tidak dikenakan biaya tetapi dibayar tunjangan sebesar 10.000 rupee selama masa kursus dua tahun.

Saat senja, Vembu berangkat berjalan-jalan lagi di desa, dan merenung: Misalnya, dia mengamati bahwa hewan ternak seperti sapi dan ayam berkeliaran sepanjang hari, tetapi mereka kembali pada waktu yang ditentukan — mereka tahu apa yang ada di rumah.

Dia suka berjalan-jalan dan berenang, karena aktivitas ini memberinya ruang mental untuk berpikir. Vembu tidak menonton TV, tapi terkadang mendengarkan musik. Dia tidur jam 8 malam, menghabiskan waktu membaca atau online (di Twitter).

Sridhar Vembu saat bekerja di kantornya (photo: techinasia)

Apa yang awalnya hanya sebuah pusat pedesaan di Tenkasi, Zoho Corporation sekarang memiliki 15 pusat serupa di pedalaman India, dengan setidaknya 15 hingga 20 orang bekerja di masing-masing pusat.

Dari desa yang tidak dikenal inilah Vembu memimpin upaya Zoho untuk meningkatkan tools dan software yang diperlukan agar orang dapat bekerja dari rumah tanpa terlalu banyak masalah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *