Simak Inilah Perbedaan Ethereum dan Ethereum Classic

Masih Bingung? Inilah Perbedaan Ethereum dan Ethereum Classic
Simak Inilah Perbedaan Ethereum dan Ethereum Classic

Perbedaan Ethereum dan Ethereum Classic – Ethereum menjadi mata uang kripto yang popular setelah bitcoin yang diumpamakan bitcoin sebagai emas dan ethereum sebagai perak.

Ada dua jenis Ethereum yaitu Ethereum (ETH) dan Ethereum Classic (ETC) berikut ini akan dijelaskan perbedaan Etherereum dan Ethereum classic

Awal Mula

Ethereum bermula ketika seorang anak muda berkebangsaan Rusia-Kanada Vitalik Buterin memiliki ide untuk menciptakan mata uang kripto seperti bitcoin secara lebih luas dan terdesentralisasi untuk menghindari layanan web terpusat

Salah satu proyek blockchain paling ambisius, Ethereum (ETH) berupaya menggunakan cryptocurrency dalam berbagai kasus penerapannya melebihi uang.

Jika Bitcoin berusaha berfungsi sebagai emas digital, Ethereum telah mengambil pendekatan yang berbeda, menggeneralisasi sehingga penggunanya dapat membuat sejumlah aset dan program khusus yang mengatur operasi mereka.

Ibaratnya Bitcoin seperti email (dengan penggunaan khusus), sedangkan Ethereum seperti  browser web (memungkinkan pengguna dapat berinteraksi) .

Ethereum menerapkan komputasi yang disebut “kontrak pintar” (smart contract) dimana komtrak yang dibuat tanpa melibatkan pihak ketiga, dan apabila kontrak tidak dipenuhi dalam waktu tertentu maka kontrak tersebut otomatis gagal

Cryptocurrency utama yang menggerakkan Ethereum disebut ether (ETH), yang sebagian dicetak di setiap blok dan didistribusikan ke penambang.

Ethereum tidak membatasi jumlah eter yang dapat dicetak. Setiap blok dapat mencetak 2 ETH, jumlah ini  telah dikurangi dua kali dalam sejarah jaringan dari semula 5 ETH.

Penambang juga mendapatkan ETH dalam bentuk biaya untuk perhitungan yang diproses oleh jaringan. Biaya tidak dibayar dalam ETH, melainkan dibayar dalam “gas”, unit komputasi khusus.

Semakin kompleks perhitungannya, semakin banyak gas yang dibutuhkan oleh program tertentu.

Ini berarti bahwa setiap aplikasi atau protokol yang beroperasi di atas Ethereum harus terus-menerus membeli dan membelanjakan ether, menciptakan permintaan aset yang berkelanjutan.

Ethereum Classic

Ethereum Classic (ETC) dengan cepat muncul sebagai entri yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah cryptocurrency, menantang gagasan tentang bagaimana blockchain dapat diluncurkan, diubah, dan ditingkatkan.

Sulit untuk menentukan siapa sebenarnya yang menciptakan ETC, pengembang yang menggunakan nama anonym Arvicco dikaitkan dengan ETC

Namun, karena sebagian besar kode ETC yang digunakan berasal dari Ethereum (ETH) maka Vitalik Buterin dianggap sebagai pencipta dari banyak inovasi ETC dan ETH

Sebelum peluncuran Ethereum Classic 2016, pengembang biasanya merilis cryptocurrency baru baik dengan menyalin dan memodifikasi perangkat lunak cryptocurrency yang ada (biasanya Bitcoin) atau menulis perangkat lunak baru dari awal. Ethereum Classic tidak melakukan keduanya.

Sebaliknya, Ethereum Classic dibuat ketika sekelompok pengguna blockchain Ethereum (ETH) memilih untuk tidak meningkatkan ke kode baru yang direkomendasikan oleh pengembang proyek.

Masalahnya adalah bahwa kode tersebut akan mengedit riwayat transaksi Ethereum, mengembalikan eter ke individu yang kehilangan dana ketika aplikasi populer (The DAO) dikompromikan.

The DAO (Decentralized Autonomous Organization) adalah organisasi otonom terdesentralisasi dan bentuk dana modal ventura yang diarahkan investor, diluncurkan pada April 2016 setelah kampanye crowdfunding melalui penjualan token dan menjadi salah satu kampanye crowdfunding terbesar dalam sejarah

Mayoritas pengguna Ethereum akan meningkatkan perangkat lunak mereka (pengembangan yang membantu memastikan blockchain baru ini mempertahankan nama Ethereum).

Namun, sebagian kecil pengguna terus mempertahankan perangkat lunak Ethereum yang lebih lama dengan catatan pencurian. Dengan terus menjalankan kode ini, pengguna secara efektif menciptakan cryptocurrency baru.

Versi perangkat lunak Ethereum ini sekarang hidup sebagai Ethereum Classic.

Perbedaan Ethereum dan Ethereum Classic

1. Garis besar

Ethereum dan Ethereum Classic awalnya didasarkan pada kode yang sama, tetapi Ethereum Classic telah membedakan teknologinya.

Mungkin perbedaan terbesar adalah komunitas Ethereum Classic telah bersumpah untuk terus menggunakan penambangan bukti kerja atau yang popular disebut proof-of-work mining (sistem yang dipelopori oleh Bitcoin) untuk mengamankan blockchain-nya.

Pada tahun 2020, Ethereum juga menggunakan bukti kerja, tetapi pengembangnya terus melakukan pengembangan sehingga menjadikannya model yang berbeda.

Yang juga perlu diperhatikan adalah bahwa Ethereum Classic telah mengadopsi kebijakan moneter tetap.

Jumlah total ETC yang dapat dibuat dibatasi pada 230 juta ETC, yang berarti faktor kelangkaan menjadi nilainya. Sedangkan suplainya ETH tidak terbatas.

2. Kemunculan

ETH didirikan pada akhir 2013 dan penciptanya melauncingnya dalam konferensi pada bulan Januari 2014

Sementara ETC muncul berawal ketika DAO diserang oleh hacker dan kehilangan sekitar $50 juta ETH di bulan Mei 2016

3.Teknologi Blockchain

ETH saat ini dijalankan dengan melibatkan banyak teknologi yang terus berevolusi, sedangkan ETC tetap menggunakan teknologi blockchain yang sama

4. Total Supply

Supply ETH tidak terbatas namun dalam jumlah tetap pertahun. Sedangkan ETC, dibatasi pada total 230 juta ETC dengan cara mengurangi hadiah blok sebesar 20% pada nomor blok ke- 5 juta dan 20% pada setiap 5 juta dan seterusnya

Kesimpulan

Ketika DAO diretas dan kehilangan $50 juta di tahun 2016, Ethereum membutuhkan teknologi yang solid untuk menggantikan yang lama. Jadi, Hard Fork lahir.

Tetapi banyak pendukung Ethereum tradisional tidak ingin menggunakan hard fork dan mereka tetap menggunakan teknologi blockchain lama. Dan sebagai hasilnya, Ethereum Classic lahir.

Response (1)

Leave a Reply

Your email address will not be published.