Crypto Altcoin Adalah: Definisi dan Cara Kerjanya

Altcoin Adalah: Definisi dan Cara Kerjanya
Altcoin (Image by Photospirit from Pixabay )

Crypto Altcoin adalah istilah yang digunakan untuk merujuk cryptocurrency selain bitcoin.

Dan mengingat bitcoin saat ini membentuk sekitar 40% dari total kapitalisasi pasar crypto. Lebih dari setengah nilai pasar crypto mengambang di altcoin.

Apa perbedaan altcoin dengan bitcoin?

Untuk memahami altcoin, ada baiknya untuk terlebih dahulu memahami tentang bitcoin. Ini juga membantu untuk mengetahui dasar-dasar teknologi blockchain, di mana semua cryptocurrency beroperasi.

Crypto Altcoin adalah memiliki premis yang sama dengan bitcoin: menggunakan blockchain sebagai buku besar publik terdistribusi yang tidak dapat rusak. Yang memungkinkan dan mencatat transaksi hanya jika ada konsensus bahwa transaksi tersebut sah.

Tetapi banyak altcoin telah mengambil premis ini dan menggunakannya untuk mencapai tujuan yang berbeda atau berusaha memperbaiki kekurangan yang dirasakan dalam bitcoin.

Litecoin, misalnya, dimulai sebagai tiruan dari kode sumber blockchain Bitcoin. Tetapi menyertakan perubahan untuk mempercepat waktu transaksi dan meningkatkan efisiensi penyimpanan.

Tujuan Litecoin sama dengan bitcoin — untuk menjadi mata uang internet peer-to-peer — tetapi pendirinya berusaha meningkatkan dari apa yang bitcoin lakukan.

Ethereum, di sisi lain, melihat peluang dalam teknologi blockchain bitcoin lebih dari sekadar mencatat transaksi keuangan; blockchain Ethereum juga mencatat perjanjian dalam bentuk “kontrak pintar.”

Pendukung Ethereum mengatakan kontrak pintar ini – program komputer yang secara otomatis menjalankan kesepakatan jika kondisi tertentu terpenuhi – dapat menjungkirbalikkan industri yang saat ini bergantung pada perantara yang mahal, seperti asuransi, perbankan, dan manajemen hak cipta.

Crypto Altcoin adalah muncul dengan menjanjikan untuk menjadi lebih cepat, lebih terdesentralisasi, lebih terukur, lebih aman atau kombinasi dari semua prinsip inti cryptocurrency ini.

Kategori Altcoin

Hasilnya adalah ekosistem altcoin yang memusingkan yang sulit untuk dikategorikan, tetapi secara kasar dapat digolongkan kedalam empat kelompok altcoin adalah sebagai berikut:

  • Cryptocurrency asli.
  • Tokens.
  • Stablecoins.
  • Forks.

Cryptocurrency asli (Native Cryptocurrencies)

Cryptocurrency asli adalah koin yang awalnya dibuat untuk berjalan di jaringan blockchain tertentu. Bitcoin adalah koin asli (Anda akan melihat koin asli, mata uang, cryptocurrency, dan token digunakan secara bergantian; ini adalah bagian “asli” yang penting di sini) karena ini adalah mata uang yang digunakan pada blockchain Bitcoin.

Ether, cryptocurrency terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, adalah koin asli dari jaringan Ethereum. Untuk menjalankan aplikasi seperti kontrak pintar di jaringan Ethereum, Anda harus membayar biaya transaksi dalam eter.

Binance coin (BNB), saat ini cryptocurrency terbesar keempat berdasarkan kapitalisasi pasar, adalah koin asli lainnya, karena ini adalah mata uang yang digunakan di Binance Chain.

Binance saat ini merupakan pertukaran mata uang kripto terbesar di dunia, dan penggunanya bisa mendapatkan keuntungan besar dari memiliki BNB.

Misalnya, biaya perdagangan dikurangi 25% saat dibayar dengan BNB, dan sejumlah kecil mata uang kripto yang seharusnya tidak dapat diperdagangkan dapat dikumpulkan dan diubah menjadi BNB.

Tokens

Token adalah unit nilai yang beroperasi pada blockchain yang ada dan dapat digunakan untuk tujuan tertentu dalam lingkungan itu.

Menggunakan token mirip dengan pergi ke arcade sekolah lama: Anda menukar dolar AS Anda dengan token yang hanya diterima oleh video game tersebut.

Chainlink, misalnya, dibangun di atas blockchain Ethereum, dan pengembang dapat menggunakannya untuk mengubah data dunia nyata menjadi format ramah blockchain yang dapat dibaca oleh kontrak pintar dan sebaliknya.

LINK adalah token yang digunakan untuk membayar layanan Chainlink. Jadi, jika seorang investor yakin permintaan untuk layanan berbasis kontrak pintar akan meningkat, mereka mungkin membeli LINK;

Semakin banyak teknologi Chainlink digunakan, pemikirannya berlanjut, semakin tinggi permintaan LINK, yang dapat mengirim nilainya lebih tinggi.

Contoh lain adalah platform Uniswap, pertukaran terdesentralisasi yang dibangun di atas sistem Ethereum.

Pertukaran terpusat (seperti pasar saham atau Binance.us) memerlukan setoran ke akun atau dompet yang terhubung ke bursa.

Namun, pertukaran terdesentralisasi memungkinkan perdagangan peer-to-peer langsung dari satu dompet pribadi ke dompet lainnya.

UNI adalah token pertukaran Uniswap, dan itulah yang dikenal sebagai token “tata kelola” — pemegang UNI dapat memberikan suara pada proposal yang menentukan bagaimana Uniswap akan beroperasi, mirip dengan cara pemegang saham tradisional memiliki suara dalam tata kelola perusahaan.

Stablecoins

Stablecoin dikembangkan untuk menawarkan keuntungan dari cryptocurrency dan token tanpa volatilitas harga.

Tether, stablecoin terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, terkait dengan dolar AS; satu tether akan selalu sama dengan satu dolar AS.

Anda tidak akan mendapatkan keuntungan apa pun melalui apresiasi harga dengan stablecoin, tetapi ada banyak aplikasi untuk koin yang nilainya tidak naik dan turun dari menit ke menit.

Bagi sebagian orang, stablecoin menawarkan cara untuk menyimpan dana dalam pertukaran kripto dan dengan mudah mengubahnya menjadi mata uang kripto lain, daripada mengonversi dari dolar AS.

Orang lain mungkin menggunakan stablecoin untuk dengan mudah mengirim dan menerima dana secara global.

Tapi mungkin penggunaan yang paling populer untuk mereka saat ini adalah dalam keuangan terdesentralisasi, atau DeFi.

Pada dasarnya, platform DeFi memungkinkan pengguna meminjamkan stablecoin kepada orang lain dan mendapatkan bunga sebagai imbalannya. Semuanya tanpa memerlukan perantara seperti bank.

Terlebih lagi, beberapa platform memberi insentif kepada pengguna dengan menawarkan token. Seperti token tata kelola yang diuraikan di atas, selain bunga yang mereka terima.

Banyak pertukaran telah sangat menyederhanakan proses ini. Di Coinbase, misalnya, saat ini gratis untuk mengonversi dolar AS menjadi koin stablecoin USD (USDC), setelah itu akan mulai menghasilkan 0,15% APY. (Perhatikan bahwa tarif ini dapat berubah.)

Forks

Dalam blockchain cryptocurrency, kelompok transaksi yang tercatat (buku besar umum) diatur ke dalam blok. Dan setiap blok terhubung ke blok berikutnya melalui kriptografi kompleks.

Untuk blok baru yang akan ditambahkan ke rantai yang ada. Semua transaksi sebelumnya di semua blok sebelumnya juga harus diverifikasi, dan harus ada konsensus bahwa semuanya benar dengan rantai.

Konsensus ini diperlukan untuk daftar transaksi serta aturan yang mengatur jaringan blockchain. Dan ketika sebuah grup memutuskan ingin mengubah aturan, itu dapat memvalidasi pemisahan dalam rantai; ini adalah forks.

Sebuah rantai baru muncul, siap untuk memulai transaksi logging di bawah aturan baru yang disepakati oleh mereka yang memilih untuk memvalidasi fork. Sementara itu, cabang forks lainnya tetap berjalan seperti biasa.

Fork dapat terjadi berulang kali, menciptakan protokol dan cryptocurrency baru setiap saat. Bitcoin cash adalah fork dari blockchain Bitcoin asli, sedangkan Ethereum Classic adalah fork dari sistem Ethereum.

Dogecoin adalah fork dari Luckycoin, yang merupakan fork dari Litecoin, yang merupakan fork dari Bitcoin.

Jadi, sebagai investor, jika Anda menyukai ide, aturan, dan perubahan yang ditemukan di fork dari blockchain yang ada. Anda dapat membeli mata uang fork itu dengan harapan nilainya naik.

Apa Altcoin layak untuk Investasi?

Berhati-hatilah bahwa pasar kripto adalah pasar yang baru lahir di mana guncangan tidak dapat dihindari.

Beberapa dari proyek altcoin ini banyak yang gagal. Itulah sebabnya para profesional keuangan sering kali menempatkan altcoin dengan kuat di kolom “investasi alternatif”. Sesuatu yang mungkin Anda coba jika Anda sudah memiliki portofolio investasi yang sehat dan terdiversifikasi.

Demikian Crypto Altcoin Adalah: Definisi dan Cara Kerjanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.