Blockchain Technology dan Peranannya dalam Cryptocurrency

blockchain bitcoin
Blockchain Technology dan Peranannya dalam Cryptocurrency

Mikaylabinar.com– Mata uang visual atau yang lazimnya disebut cryptocurrency bekerja berdasarkan blockchain technology yang berfungsi untuk menyimpan semua data transaksinya.

Blockchain terdiri dari banyak server yang saling terhubung berdasarkan topologi peer-to- peer (P2P) sehingga sulit sekali untuk ada pemalsuan

Mengenal Blockchain Technology

Blockchain, terkadang disebut sebagai Distributed Ledger Technology (DLT) semacam buku kas besar untuk mencatat semua data dan history transaksi secara real time dan transparan.

DTL membuat sejarah aset digital tidak dapat diubah melalui penggunaan desentralisasi dan hashing kriptografi.

Analogi sederhana untuk memahami teknologi blockchain bitcoin adalah seperti Google Doc yang bisa dibagikan kepada pihak lain bukan disalin atau ditransfer. Sistem ini disebut desentralisasi yang memberi semua orang akses ke dokumen pada waktu yang sama.

Tidak ada yang terkunci menunggu perubahan dari satu pihak atau pihak lain dan semua modifikasi pada dokumen direkam dalam waktu nyata, membuat perubahan sepenuhnya transparan.

Tentu saja, blockchain lebih rumit daripada Google Doc, tetapi analoginya seperti itu karena menggambarkan tiga ide penting dari teknologi ini, yakni:

  1. Aset digital didistribusikan, bukan disalin atau ditransfer.
  2. Aset terdesentralisasi, memungkinkan akses real time.
  3. Buku besar perubahan yang transparan menjaga integritas dokumen, yang menciptakan kepercayaan pada aset.

Blockchain adalah teknologi yang sangat menjanjikan dan revolusioner karena membantu mengurangi risiko, membasmi penipuan, dan menghadirkan transparansi dengan cara yang dapat diskalakan untuk berbagai penggunaan.

Blockchain Technology dan Cara Kerjanya

Inti dari menggunakan blockchain adalah untuk memberikan orang yang sebelumnya tidak saling mengenal dan tidak mempercayai satu sama lain berbagi data berharga dengan cara yang aman dan tahan gangguan

Baca juga  Kabar Penting, Ini Dia Harga Crypto Hari Ini Rupiah

Blockchain pada dasarnya terdiri dari tiga konsep penting yaitu: blok, node, dan penambang.

Block (Blok)

Setiap rantai terdiri dari beberapa blok dan setiap blok memiliki tiga elemen dasar, yang terdiri dari:

  • Data di blok.
  • Bilangan bulat 32-bit disebut nonce. Nonce dibuat secara acak saat blok dibuat, yang kemudian menghasilkan hash header blok.
  • Hash adalah nomor 256-bit yang disematkan ke nonce. Ini harus dimulai dengan sejumlah besar angka nol (yaitu, sangat kecil).

Ketika blok pertama dari sebuah rantai dibuat, nonce menghasilkan hash kriptografi. Data di blok dianggap ditandatangani dan selamanya terikat dengan nonce dan hash kecuali jika ditambang.

Miners (Penambang)

Penambang membuat blok baru di rantai melalui proses yang disebut penambangan.

Dalam blockchain, setiap blok memiliki nonce dan hash uniknya sendiri, tetapi juga mereferensikan hash dari blok sebelumnya dalam rantai, jadi menambang blok tidaklah mudah, terutama pada rantai besar.

Penambang menggunakan perangkat lunak khusus untuk memecahkan masalah matematika yang sangat kompleks dalam menemukan nonce yang menghasilkan hash yang diterima.

Karena nonce hanya 32 bit dan hash 256, ada kira-kira empat miliar kemungkinan kombinasi nonce-hash yang harus ditambang sebelum yang tepat ditemukan.

Saat itu terjadi, penambang dikatakan telah menemukan “nonce emas” dan blok mereka ditambahkan ke rantai. Membuat perubahan ke blok mana pun di awal rantai membutuhkan penambangan ulang tidak hanya blok dengan perubahan, tetapi semua blok yang muncul setelahnya.

Inilah mengapa sangat sulit untuk memanipulasi teknologi blockchain. Anggap saja sebagai “keamanan dalam matematika” karena menemukan nonce emas membutuhkan banyak waktu dan daya komputasi.

Ketika sebuah blok berhasil ditambang, perubahan tersebut diterima oleh semua node di jaringan dan penambang dihargai secara finansial.

Baca juga  Bingung Mau Investasi Kripto ! Nih 10 Rekomendasi Crypto yang Bakal Naik

Node (Nodes)

Salah satu konsep terpenting dalam teknologi blockchain adalah desentralisasi. Ini adalah buku besar yang didistribusikan melalui node yang terhubung ke rantai.

Node dapat berupa perangkat elektronik apa pun yang menyimpan salinan blockchain dan menjaga agar jaringan tetap berfungsi.

Setiap node memiliki salinan blockchainnya sendiri dan jaringan harus secara algoritma menyetujui setiap blok yang baru ditambang agar rantai tersebut diperbarui, dipercaya, dan diverifikasi.

Karena blockchain transparan, setiap tindakan di buku besar dapat dengan mudah diperiksa dan dilihat. Setiap peserta diberi nomor identifikasi alfanumerik unik yang menunjukkan transaksi mereka.

Menggabungkan informasi publik dengan sistem check-and-balances membantu blockchain menjaga integritas dan menciptakan kepercayaan di antara pengguna. Pada dasarnya, blockchain dapat dianggap sebagai skala kepercayaan melalui teknologi.

Sejarah Blockchain

Berikut ini adalah garis besar sejarah dari beberapa peristiwa terpenting dan penting dalam pengembangan blockchain.

1. Tahun 1991

Rantai blok yang diamankan secara kriptografis dijelaskan untuk pertama kalinya oleh Stuart Haber dan W Scott Stornetta

2. Tahun 1998

Ilmuwan komputer Nick Szabo mengerjakan ‘bit gold’, mata uang digital terdesentralisasi

3. Tahun 2000

Stefan Konst menerbitkan teorinya tentang rantai aman kriptografi, ditambah ide untuk implementasi

4. Tahun 2008

Satoshi Nakamoto, nama samaran untuk seseorang atau grup, menerbitkan “Bitcoin: Sistem Uang Elektronik Peer to Peer.”

5. Tahun 2009

Transaksi Bitcoin (BTC) pertama yang berhasil terjadi antara ilmuwan komputer Hal Finney dan Satoshi Nakamoto yang misterius.

6. Tahun 2010

Programmer yang berbasis di Florida, Laszlo Hanycez, menyelesaikan pembelian pertama menggunakan Bitcoin – dua pizza Papa John.

Hanycez mentransfer 10.000 BTC, senilai sekitar $ 60 saat itu. Hari ini nilainya $ 80 juta. Kapitalisasi pasar Bitcoin secara resmi melebihi $ 1 juta.

Baca juga  Mengenal Mata Uang Zilliqa Coin (ZIL)

7. Tahun 2011

1 BTC = $ 1USD, memberikan keseimbangan cryptocurrency dengan dolar AS. Electronic Frontier Foundation, Wikileaks, dan organisasi lain mulai menerima Bitcoin sebagai sumbangan.

8. Tahun 2012

Blockchain dan cryptocurrency disebutkan dalam acara televisi populer seperti The Good Wife, memasukkan blockchain ke dalam budaya pop. Majalah Bitcoin diluncurkan oleh pengembang Bitcoin awal Vitalik Buterin.

9. Tahun 2013

Kapitalisasi pasar BTC melampaui $ 1 miliar. Bitcoin mencapai $ 100 / BTC untuk pertama kalinya. Buterin menerbitkan makalah “Proyek Ethereum” yang menunjukkan bahwa blockchain memiliki kemungkinan lain selain Bitcoin (misalnya, kontrak pintar).

10. Tahun 2014

Perusahaan game Zynga, The D Las Vegas Hotel, dan Overstock semuanya mulai menerima Bitcoin sebagai pembayaran.

Proyek Ethereum Buterin digalang dana melalui Initial Coin Offering (ICO) mengumpulkan lebih dari $ 18 juta di BTC dan membuka jalan baru untuk blockchain.

R3, sekelompok lebih dari 200 perusahaan blockchain, dibentuk untuk menemukan cara-cara baru blockchain dapat diimplementasikan dalam teknologi. PayPal mengumumkan integrasi Bitcoin.

11.Tahun 2015

Jumlah pedagang yang menerima BTC melebihi 100.000. NASDAQ dan perusahaan blockchain San-Francisco Chain bekerja sama untuk menguji teknologi untuk memperdagangkan saham di perusahaan swasta.

12.Tahun 2016

Raksasa teknologi IBM mengumumkan strategi blockchain untuk solusi bisnis berbasis cloud. Pemerintah Jepang mengakui keabsahan blockchain dan cryptocurrency.

13. Tahun 2017

Bitcoin mencapai $ 1.000 / BTC untuk pertama kalinya. Kapitalisasi pasar Cryptocurrency mencapai $ 150 miliar.

CEO JP Morgan Jamie Dimon mengatakan dia percaya pada blockchain sebagai teknologi masa depan, memberikan sistem buku besar kepercayaan dari Wall Street.

Bitcoin mencapai level tertinggi sepanjang masa pada $ 19.783,21 / BTC. Dubai mengumumkan pemerintahnya akan didukung oleh blockchain pada tahun 2020.

14. Tahun 2018

Facebook berkomitmen untuk memulai grup blockchain dan juga mengisyaratkan kemungkinan membuat cryptocurrencynya sendiri.

IBM mengembangkan platform perbankan berbasis blockchain dengan bank-bank besar seperti Citi dan Barclays masuk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *